Mohon tunggu...
Lesley Tehuayo
Lesley Tehuayo Mohon Tunggu... Mahasiswa

Mahasiswa Universitas Pattimura Personal blog https://betaleste.blogspot.com

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi Pilihan

Utang Menurut Bapakku

3 September 2020   22:38 Diperbarui: 3 September 2020   22:34 98 9 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Utang Menurut Bapakku
Bayar utang / Photo by Karolina Grabowska from Pexels

Kemarin aku sempat berbincang dengan bapakku. Di sela-sela pembicaraan, aku sempat menyinggung utang. Pasalnya, aku ingin menulis topik pilihan Kompasiana tentang melunasi utang.

Aku pun melontarkan beberapa pertanyaan mengenai utang. Beginilah respon bapakku, yang akan kuuraikan di bawah ini:

Utang mempunyai konsekuensi 

Menurutnya, berutang berarti memiliki banyak konsekuensi. Salah satunya ialah kita tidak akan merasa tenang. Setiap saat kita akan memikirkan bagaimana caranya untuk mengganti uang yang kita pinjam. Uang yang kita dapatkan tak dapat kita pakai seluruhnya karena harus membayar utang yang ada.

Bilamana sudah waktunya membayar, maka kita harus segera membayarnya.  jika tidak, akan menjadi sebuah masalah. 

Pastikan beberapa hal ini sebelum berutang

Sebelum berutang, sebaiknya kita periksa dan tinjau dulu hal-hal berikut ini :

1. kebutuhan pokok

Seringkali kita berutang bukan karena kebutuhan pokok. Tujuan kita berutang bukan untuk memenuhi kebutuhan tapi, semata-mata hanya keinginan. Padahal, tak perlu untuk itu. 

Jika kita akan berutang, pastikan dulu apakah kebutuhan kita yang mendesak itu kebutuhan pokok ataukah tidak. Jika tidak, maka pending saja niatmu itu. Namun jika itu adalah kabutuhan pokok dan sangat mendesak, maka boleh saja. Asalkan uang tersebut digunakan untuk memenuhi kebutuhan utama tersebut terlebih dahulu.

Biasanya, berutang untuk memenuhi keinginan belaka akan berakhir celaka.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN