Mohon tunggu...
Lendy Kurnia Reny
Lendy Kurnia Reny Mohon Tunggu... Blogger

Blogger dan content creator. Kindly visit ma blog : https://www.lendyagasshi.com

Selanjutnya

Tutup

Kisah Untuk Ramadan

Tradisi Lebaran Tak Terlupa

18 Mei 2020   22:54 Diperbarui: 18 Mei 2020   23:02 53 5 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Tradisi Lebaran Tak Terlupa
Happy Eid Mubarrak

Bismillah,

Lebaran identik sama apa coba?
Sama makanan dan perjamuan. Berkumpul bersama keluarga besar tersayang sambil menikmati makanan hangat dan obrolan ringan. Seperti, "Sekarang anakmu kelas berapa?" atau "Puasanya kemarin ada yang bolong, gak?"

Yaah...
Hal sesimple itu yang kerap kita temukan di suasana lebaran. Gak ada yang berbeda... Tradisi di kota asalku, Surabaya juga begitu. Pas malam terakhir Ramadan, dulu almarhum Babe rahimahullah kerap menggandeng cucu-cucunya untuk bersama-sama naik kereta kelinci yang disewa oleh Masjid Baitussalam Ketintang, Surabaya.

Antri?
Jangan ditanya... Semua anak kecil dari lingkungan sekitar sudah antri mau naik kereta kelinci yang berputar cukup lama untuk takbiran bersama. Yang paling seru adalah semuanya boleh naik. Ibu, anak, bapak, nenek, kakek pada berbondong-bondong. Tapi kalau melihat ramainya, rasanya yang sudah dewasa jadi gak tega yaah... dan akhirnya mengalah pada yang kecil-kecil. Dan aktivitas ini bisa sampai jam 11 malam. Tak terasa waktu terus berjalan.

Selain naik kereta kelinci yang dihiasi semaraknya lampu-lampu sembari takbiran, kami para Ibu malah di rumah. Mbak-mbak ipar, Ibu dan aku sibuk di dapur. Memasak menu untuk esok hari, Opor Special.

Ibu yang sudah tidak boleh makan lemak dan jeroan, pas masak opor begini benar-benar bersih. Air agar ayamnya empuk saja diganti berkali-kali. Dan ini yang membuat opor Ibu special, dimasaknya dengan cinta. Bumbunya berani dan santannya kental. Karena bikinnya gak pernah sedikit, jadi kami bisa makan paling tidak 2 hari berturut-turut. Dan tahu tidak, opor buatan Ibu, semakin dihangatkan, semakin enduulls rasanya....

source : pinterest
source : pinterest

Tak berhenti di situ, kalau itu di rumah Ibu saya, lain lagi bila berada di rumah mamah mertua. Mama masih tergolong keluarga muda, karena saya menikah dengan anak pertama. Jadi masakan Mama anti-mainstream. Mama mertua saya jago sekali meracik masakan dengan bahan daging. Jadi kalau ke rumah Mama, berasa Lebaran Idul Adha, hhehee... Mama masak lidah sapi, rendang, kentang goreng sambel ati, kadang juga kalau ada request dari anak-anaknya, Mama masak sop iga.

Sop iga mamah, heemm...TOP!

source : qraved
source : qraved

Karena jarak rumah kedua orangtua kami lumayan dekat (10 menit perjalanan), kami tetap harus adil saat menginap di rumah kedua orangtua. Jadi, bergantian. Tahun ini sudah sholat Ied di rumah Ibu, di Ketintang, berarti tahun depan, giliran sholat Ied di rumah mama, Kebraon. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN