Mohon tunggu...
Edy Sukrisno
Edy Sukrisno Mohon Tunggu... Penulis

I've always wondered if there was a god. And now I know there is -- and it's me. ~Homer Simpson

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Stop Penggunaan Istilah Anarkisme Secara Ugal-ugalan

23 Oktober 2020   16:50 Diperbarui: 23 Oktober 2020   20:12 144 10 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Stop Penggunaan Istilah Anarkisme Secara Ugal-ugalan
Spanduk bertuliskan "Anarkis sama dengan PKI" di JPO, Jl. Merdeka Barat, Jakarta Pusat (Sumber: TribunJakarta.com)

Seiring  dengan maraknya aksi demo menolak UU Cipta Kerja yang disahkan oleh DPR pada tanggal 5 Oktober 2020, kata anarkisme dan anarkis sering dipakai oleh pejabat, aparat, ataupun masyarakat umum untuk merujuk pada kerusuhan, perusakan, atau penggunaan kekerasan dalam aksi demo.  

Dari perusakan halte di Jakarta, terbakarnya resto di Jogjakarta, dan kerusakan di beberapa kota lainnya, muncul tuduhan bahwa telah terjadi anarkisme dalam aksi penolakan UUCK dan pelakunya disebut anarkis. 

Di Jogjakarta ada demo anti demo dengan spanduk bertuliskan: Warga Jogja Siap Melawan Pelaku Anarkisme.  Di media sosial beredar foto spanduk berbunyi: Anarkis sama dengan PKI.  Kata anarkisme dan anarkis menjadi populer.

Tulisan ini bermaksud untuk menunjukkan bahwa kata anarkisme dan anarkis yang seringkali dipakai dalam konteks tersebut adalah kurang tepat, dan selanjutnya akan sedikit diulas apa itu anarkisme.

Dalam KBBI, kata anarki ditakrifkan sebagai (1) hal tidak adanya pemerintahan, undang-undang, peraturan, atau ketertiban; (2) kekacauan (dalam suatu negara). Kata anarkisme diartikan sebagai "ajaran (paham) yang menentang setiap kekuatan negara; teori politik yang tidak menyukai adanya pemerintahan dan undang-undang."  Adapun kata anarkis diartikan sebagai (1) penganjur (penganut) paham anarkisme; (2) orang yang melakukan tindak anarki.

Dari takrif-takrif dalam KBBI tersebut bisa dilihat bahwa anarkisme tidak ada hubungannya dengan perusakan fasilitas publik ataupun pribadi. Anarkisme adalah suatu ajaran, paham, atau teori politik.
 
Anarkisme berasal dari kata Yunani archon, yang berarti penguasa, dan awalan an yang berarti tanpa. Dengan demikian, anarki berarti keadaan tanpa penguasa. Anarkisme  bisa diartikan  sebagai suatu  pemikiran yang  mempercayai  bahwa permerintah adalah sumber dari sebagian besar masalah sosial.   

Pemikiran ini juga berpandangan bahwa ada berbagai bentuk pengorganisasian alternatif yang mungkin diterapkan. Pendefinisian lebih lanjut membawa kita pada pengertian bahwa seorang anarkis adalah seseorang yang berusaha menciptakan masyarakat tanpa  pemerintah.     Jadi  yang ditolak  oleh kaum anarkis adalah pemerintah/negara.

Tulisan George  Woodcock  berjudul  Anarchism:  A  Historical  Introduction (1977) sangat membantu dalam penelusuran asal-usul anarkisme.   Kendatipun nama anarkisme  belum dipakai,  akar-akar  pemikiran anarkisme  bisa ditemui dalam pemikiran libertarian, yang beranggapan bahwa manusia sebagai mahluk moral bisa hidup dengan paling baik tanpa dipimpin oleh orang lain, yang sudah ada dalam pemikiran para filsuf Cina dan  Yunani kuno, dan juga pada sekte-sekte Kristen heretik Abad Pertengahan.  

Pemikiran filosofis anarkis yang masih belum mendapatkan   nama   mulai   muncul   pada   periode   Renaisans  dan Reformasi, antara abad lima belas dan tujuh belas, dan semakin berkembang di abad delapan belas menjelang Revolusi Prancis dan  Revolusi Amerika  yang menandai awal jaman modern.  Namun sebagai suatu gerakan untuk mengubah masyarakat dengan cara kolektif, anarkisme menjadi milik abad sembilan belas dan  abad  dua puluh.

Adalah  penulis  dan  teoretisi  Prancis  Pierre  Joseph Proudhon orang pertama yang menyatakan dirinya sebagai anarkis. Pada tahun 1840  Proudhon  menerbitkan  karyanya Qu'est-ce que la Propriete? (What   is  Property?)  yang   sangat berpengaruh pada lingkaran kaum radikal abad sembilan betas.  Dalam tulisan itu dia menyatakah bahwa hak milik adalah pencurian.   Pernyataannya yang menjadi  salah  satu  slogan  abad   itu  mengidentifikasikan  kapitalisme  dan pemerintah sebagai dua musuh utama kebebasan.  

Selain Proudhon, ada banyak nama yang dikaitkan dengan anarkisme, antara lain Michael Bakunin, Peter Kropotkin, Errico Malatesta, Leo Tolstoy.  

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x