Mohon tunggu...
Eris Munandar
Eris Munandar Mohon Tunggu... Freelancer - Jurnal

Saya suka melihat hal hal yang baru

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Ulangan Anies-Sandi

28 September 2022   10:52 Diperbarui: 28 September 2022   11:05 133 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Sumber foto: KOMPAS.COM

Partai Gerindra mendukung penuh ketika pasangan Anies-Sandi  maju pada Pilkada serentak untuk wilayah DKI Jakarta pada tahun 2017 silam.

 Kala itu Pesaingnya adalah Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) dan Djarot Saiful Hidayat diurutan pertama. Sedangkan, pasangan Cagub-Cawagub nomor urut dua ialah Agus Harimurti Yudhono (AHY)-Sylviana Murni.

Pasangan Anies-Sandi berada pada urutan nomor ketiga dan hanya didukung 2 partai (Gerindra-PKS). Sementara lawan alotnya yaitu Ahok-Djarot didukung empat partai sekaligus (PDI-P, Golkar, Hanura,Nasdem) bahkan saat itu Ahok merupakan lawan politik berstatus incumbent sebagai Gubernur DKI Jakarta.

Sama halnya dengan pasangan AHY-Silvy didukung oleh 4 Partai yaitu Demokrat, Partai Amanat Nasional, Partai Kebangkitan Bangsa, dan Partai Persatuan Pembangunan. Namun sialnya pasangan ini harus tersingkir pada putaran pertama.

Baca juga: Berita Implusif

Diluar dugaan, Pasangan Anies-Sandi, menjadi pemenang Pilgub DKI Jakarta 2017 pada putaran kedua Pilkada. Muncul dugaan terjadi kecurangan dalam perhelatan Pilkada 2017. Saat itu. Salahsatunya Ahok, sebagai lawan politik yang tak mau tinggal diam.

Kala itu, mantan Gubernur DKI Jakarta Ahok seperti sedang mendapatkan cobaan secara bertubi-tubi. Ahok ditetapkan sebagai tersangka kasus penistaan agama, setelah kalah  Pilkada diputaran kedua dan langsung ditahan di Mako Brimob.

Usai bebas. Secara gamblang,  Ahok membongkar kesaksiannya soal Pilkada DKI Jakarta 2017 yang dinilainya penuh kecurangan.

Terlepas dari itu. Drama kembali terjadi, usai Anies -Sandi ditetapkan sebagai pemenang. Tidak lama kemudian, masuk pada tahapan pemilu Presiden dan Wakil Presiden 2019. Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno memutuskan untuk maju pada putaran Capres-Cawapres.

Baca juga: Dewan Guyonan

Kisah ini mengingatkan publik saat pasangan Jokowi-Ahok memimpin DKI Jakarta. Bedanya yang pergi meninggalkan kursi jabatan adalah Gubernurnya. Sehingga secara otomatis sang Wakil naik mejabat jadi Gubernur.Iya benar itulah awal mula Ahok jadi Gubernur DKI Jakarta.

 Prabowo Soebianto berpasangan dengan Sandiaga Uno. Lawannya adalah Jokowi-Ma'ruf. Yang berujung dengan kekalahan kedua kalinya bagi Prabowo dan untuk pertama kalinya bagi Sandi. Itu berarti drama ini sudah hal yang kedua kalinya dan mungkin bisa jadi terakhir kalinya terjadi dimana DKI Jakarta mengalami kekosongan jabatan kepala Daerah.

DKI Jakarta kala itu hanya dipimpin oleh Gubernur yaitu Anies Baswedan. Namun, Setahun kemudian, Ahmad Riza Patra dipilih untuk mengisi kekosongan tersebut pada tahun 2020.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan