Mohon tunggu...
Kompasiana News
Kompasiana News Mohon Tunggu... Akun ini merupakan resmi milik Kompasiana: Kompasiana News

Akun ini merupakan resmi milik Kompasiana. Kompasiana News digunakan untuk mempublikasikan artikel-artikel hasil kurasi, rilis resmi, serta laporan warga melalui fitur K-Report (flash news).

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Ondel-ondel (nyang) Ngamen di Jalan, Bagen!

22 Juni 2019   18:18 Diperbarui: 24 Juni 2019   19:01 0 2 0 Mohon Tunggu...
Ondel-ondel (nyang) Ngamen di Jalan, Bagen!
Ondel-ondel ngamen di sekitar Stasiun Kebayoran, Jakarta. | Foto: Kevin A. Legion

Dari mana datangnya identitas kultural Jakarta sebagai ibu kota dan kota metropolitan secara bersamaan?

Jika mengutip esai yang ditulis sejarawan Betawi, JJ. Rizal, meskipun ada banyak versi sejarah ondel-ondel, namun semua mengarah pada satu kesimpulan: ondel-ondel lahir dan tumbuh dari suatu riwayat panjang hasrat-hasrat terkuat untuk mengingatkan pentingnya terus memerangi laku yang merusak kehidupan masyarakat.

Jadi kalau kita bisa sepakat bahwa ondel-ondel (di)hadirkan untuk membuat yang (tampak) buruk menjadi (tampak) lebih baik, semestinya ondel-ondel tidak berubah sebagaimana kini kita sering melihat ondel-ondel: ngamen di jalanan.

Perubahan zaman membentuk kebudayaan baru. Dulu, untuk mengarak sepasang ondel-ondel, paling tidak dibutuhkan 8 orang; 2 orang masuk ke dalam ondel-ondel, sedangkan lainnya memainkan alat musik.

Namun, beberapa tahun ke belakang, seperti yang kita tahu untuk mengarak ondel-ondel tidak membutuhkan orang sebanyak itu. Sebab alat musik yang dimainkan kini telah digantikan oleh alat pemutar musik.

Ondel-ondel, sebagaimana sebuah budaya, dapat bertahan dalam kesanggupannya membuat dan menarik minat orang-orang yang masih aktif. Tetapi, yang kemudian menjadi pertanyaan adalah apakah mesti seperti itu nasib sebuah kesenian yang mulai ditinggalkan?

Akan tetapi, menurut Kompasianer Ign Joko Dwiatmoko, bisa lebih buruk dari itu.

"Budaya Betawi semakin suram tergantikan oleh riuh-rendahnya hiburan modern yang lebih digemari oleh kaum muda," tulisnya.

Lihat saja baju-baju ondel-ondel lusuh tidak terurus, lanjutnya, yang memainkannya pun hanya anak-anak kecil yang hidupnya di gang-gang kecil perkampungan.

Kompasianer Dwi Klarasar bahkan memiliki pandangannya tersendiri ketika melihat nasib ondel-ondel yang banyak tempat di Jakarta mesti ngamen di jalanan.

"Pengamen ondel-ondel demikian boleh dibilang tidak mementaskan ondel-ondel sebagai kesenian dari sebuah tradisi," tulis Kompasianer Dwi Klarasar.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3