LuhPutu Udayati
LuhPutu Udayati guru

Semua ada waktunya

Selanjutnya

Tutup

Puisi Artikel Utama

Puisi | Pada Sore yang Menyisakan Terik

12 Mei 2018   15:53 Diperbarui: 12 Mei 2018   18:53 2140 15 3
Puisi | Pada Sore yang Menyisakan Terik
ilustrasi. (pixabay)

ceritamu bukan lagi untuk siapa-siapa,  
karena siapa-siapamu membeku bersama
waktu yang selalu menderamu dalam kesendirian
seperti sore yang menyisakan terik,

juga meninggalkan bayang yang sebentar
lagi tenggelam bersama matahari dan mata hatimu
serupa itulah siapa-siapamu
tidak berjejak

Mengapa engkau tak menjamah bayang itu
dan mengekalkannya dalam perasaan-perasaan jujurmu?
Mengapa engkau masih tersudut
pada keangkuhan dirimu,
padahal waktumu terus berputar?

Janganlah engkau sedemikian bisu
karena ceritamu
hanya lindap dalam puisi-puisi hati yang patah

dan tak akan pernah tiba
dengan selamat di beranda hatinya
serupa sore yang menyisakan terik

           hanya segaris bayang
           cuma siluet
           dan,
           itu
           sendiri
           sunyi