Mohon tunggu...
Acek Rudy
Acek Rudy Mohon Tunggu... Konsultan - Palu Gada

Entrepreneur, Certified Public Speaker, Blogger, Author, Numerologist. Mua-muanya Dah.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Artikel Utama

Tradisi Fangsheng: Kadang Menjadi Sebuah Ironi yang Miris

12 Februari 2021   20:39 Diperbarui: 14 Februari 2021   15:47 6555 47 20
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi Tradisi Fangsheng (sumber: nibbana.id)

Fangsheng atau lepas satwa adalah salah satu tradisi Tionghoa. Lazim dilakukan menjelang hari raya Imlek, atau hari besar lainnya.

Bagi kebanyakan warga Tionghoa, melepas satwa identik dengan melepaskan "kesialan." Setiap satwa yang dilepaskan memiliki arti tolak balanya masing-masing, seperti;

Melepas burung agar terlepas dari masalah. Layaknya bebas keluar dari kurungan. Melepas kura kura dianggap dapat menolak kesehatan yang buruk. Terkait dengan usia kura-kura yang panjang.

Oleh sebab itu, perayaan Imlek dianggap sebagai waktu yang tepat untuk melepaskan seluruh hal buruk yang masih tersisa dari tahun sebelumnya. Sembari berharap hal baik berdatangan pada tahun baru.

Tidaklah salah, pikiran baik pantas dikembangkan pada hari yang bahagia, agar energi positif senantiasa menghampiri. Bukankah pikiran positif akan mengundang hal yang positif juga.

Yang tidak bagus adalah pikiran yang positif berubah menjadi sebuah harapan yang besar. Mengeluarkan uang, membeli satwa dipasar, melepaskannya, dan menunggu nasib baik datang dengan sendiri.

Jika pemahaman dilakukan setengah hati, hal positif akan berubah menjadi ketamakan yang berujung pada kekecewaan. Jika kekecewaan muncul, maka seluruh permasalahan akan mengikuti.

Ilustrasi Fangsheng dalam tradisi tionghoa (sumber: jogjapolitan.harianjogja.com)
Ilustrasi Fangsheng dalam tradisi tionghoa (sumber: jogjapolitan.harianjogja.com)
Dari sisi sosial budaya, warga Tionghoa sering terperangkap dengan tradisi transaksional. Melepas satwa memiliki makna yang sama dengan memberi persembahan kepada dewa-dewi. Semuanya demi bonus yang besar.

Tradisi Fangsheng kemudian dijadikan seremoni akbar. Titik beratnya berada pada jumlah satwa yang dilepaskan dan harga yang dibayarkan. Doa-doa suci dilantunkan, dupa berton-ton dinyalakan, dan media pun diundang.

Untuk mendapatkan jumlah satwa yang banyak, dimintalah para pedagang satwa menyiapkannya. Para pedagang pun meminta bantuan pemburu untuk menangkapnya. Menangkap satwa untuk dilepaskan kembali. Sebuah ironi yang Miris.

Menjalankan Tradisi Fangsheng dengan Bijak

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan