Mohon tunggu...
Rudy Gunawan
Rudy Gunawan Mohon Tunggu... Numerolog

Pemegang Rekor MURI sebagai NUMEROLOG PERTAMA di INDONESIA. Member of IPSA (Indonesian Professional Speakers Association). Enterpreneur, Speaker, Author, Numerologist.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

1 April, Hari Nge-prank Sedunia, Masih Relevankah?

1 April 2020   06:34 Diperbarui: 1 April 2020   07:18 84 10 4 Mohon Tunggu...

Sebelum pembaca di-prank atau termakan hoax, penulis ingatkan kalau 1 April itu adalah April Mop Day, atau istilah jaman nownya kira-kira Hari Nge-prank Sedunia.

Dulu, kalau tidak nge-prank di hari bahagia ini, tidak keren rasanya. "Eh... si B bilangin kamu G***OK loh." Semua kekesalan hilang seketika atas nama April Mop Day. Segala ampun, mohon maaf, dan lahir bathin bersih seketika atas nama persahabatan.

Tapi coba lihatlah sekarang,

Entah karena terlalu enak nge-prank atau tidak enak kalau gak nge-hoax, sepertinya si April Mop ini juga gemar menyebar kayak si Corona.

Dulu, semua hoax hanya sebatas canda diantara pagar tetangga atau sekolah, tiada maksud saling menyakiti, menghujat, apalagi menjatuhkan. Semua orang udah ngasih kode keras kalau dia emang bercanda, karena konon kabarnya nge-fitnah itu masuk neraka.

Tapi Coba lihatlah sekarang,

Nge-hoax pakai pasal, diatur oleh KUHP, kelewatan dikit udah pakai berita acara merana. Sebelum masuk neraka, dipenjara dulu.

Iya wajar saja, mari kita lihat data dan fakta selama dua tahun terakhir:

Sekitar 3500 berita hoax beredar setiap hari melalui situs dan platform media sosial.  Hal ini didorong oleh keinginan sebagian masyarakat yang ingin eksis, dengan cara menyebarkan secepatnya tanpa mempelajari terlebih dahulu kebenaran informasi yang disebarkan.

Sekitar 900.000 situs terindikasi sebagai penyebar hoax di Indonesia. Semuanya dimanfaatkan oleh oknum tertentu untuk keuntungan pribadi dan kelompok dengan cara menyebarkan konten negatif dan keresahan di masyarakat.

Hingga hari Kamis (12/3/2020), Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) menemukan 196 hoax dan disinformasi seputar virus corona di Indonesia, dan memblokir 38 akun, dan menetapkan 51 orang sebagai tersangka,

Berita hoax termasuk didalamnya adalah konten kebencian, figur populer yang terinfkesi Corona, sampai ke saran-saran medis yang tidak benar. Demikian berbahanya berita hoax ini sehingga pemerintah melalui Kominfo pun mengambil tindakan tegas.

"Jangan ada yang main-main lagi dengan memberikan berita hoax karena ini sudah masalah Indonesia dan dunia. Polri untuk mengambil langkah-langkah penegakan hukum dan Polri sedang melakukan itu," ucap Johnny G. Plate, MenKominfo.

Sebagian dari hoax ini hanya bersifat disinformasi, namun tidak sedikit juga yang mengandung bahaya jika dipercaya dan diikuti, seperti dalam hal meminum obat yang salah.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x