Mohon tunggu...
Khoirul Mustofa
Khoirul Mustofa Mohon Tunggu... Mahasiswa KPI

Menulis Akan Memperpanjang Umur

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Refleksi Bentuk Rasa Syukur dalam Memperingati Maulid Nabi

29 Oktober 2020   00:19 Diperbarui: 29 Oktober 2020   00:23 193 10 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Refleksi Bentuk Rasa Syukur dalam Memperingati Maulid Nabi
(Sumber Tribun dari pinterest/reviewsteknologiku.tech)

Dalam memperingati maulid nabi, bagi umat Islam di Indonesia biasanya pada malam puncak maulid, diadakan pengajian akbar sebagai simbol rasa syukur umat Islam atas kehadiran manusia terbaik sepanjang zaman. Berdasarkan referensi dari beberapa buku yang penulis baca, nabi menjadi orang yang paling berpengaruh di dunia. 

Secara objektif mamanglah demikian, Bagaimana tidak? Nabi sukses disegala bidang, dakwah, keluarga, ekonomi, politik, hukum, militer, dan pendidikan. Dan bisa dibandingkan dengan tokoh yang lainnya, mereka bisa jadi sukses di bidang politik tetapi gagal dalam bidang keluarga, mereka sukses di bidang ekonomi tetapi gagal dalam bidang dakwah. Maka sangat logislah setiap kelahiran nabi, umat Islam memperingatinya.

Bentuk di dalam memaknai maulid nabi setiap individu tidaklah sama, semua tergantung dari bagaimana dasar rasa cintainya terhadap nabi. Kecintaan terhadap nabi, secara kualitas dibagi menjadi dua, atas dasar rasional dan tidak rasional. Dari dasar tersebut akan melahirkan perilaku yang berbeda. Rasa cinta terhadap nabi atas dasar perasaan, tidak logis dan tidak berdasar ilmu pengetahuan, akan melahirkan perilaku yang keliru. 

Mereka memuji nabi mengumandangkan shalawat dengan suara  yang lantang, penuh semangat dan antusias, tetapi setelah itu tidak ada efek dalam prilaku untuk meneladani nabi. Bagi mereka hal demikian, sudah menjadi bentuk rasa syukur dan cintanya terhadap rasul, baginya hanya dengan bershalawat syafaat akan diberikan oleh nabi di akherat. 

Landasannya dalam memahami salah satu hadits, "Barangsiapa mengagungkan Maulid Nabi, dan ia menjadi sebab dilaksanakannya pembacaan maulid nabi, maka tidaklah ia keluar dari dunia melainkan dengan keimanan dan akan dimasukkan ke dalam surga tanpa hisab." Hadis ini diriwayatkan oleh Sayyidina Ali r.a. bersumber dari kitab "An-Ni'matul Kubra'alal Alami fi Mulidi Sayyidi Waladi Adam" hal-5-7.

Apabila dari sudut pandang rasional dalam memahami rasa syukur demikian, tidaklah bisa dipertanggungjawabkan. Menurut teori ilmu psikologi tentang identifikasi sosok figur. (KBBI) menjelaskan tentang arti indentifikasi sebagai proses psikologi yang terjadi dalam diri seseorang, dimana orang tersebut secara tidak sadar membayangkan dirinya seperti orang lain yang dikaguminya, lalu dia meniru tingkah laku orang yang dikaguminya itu. 

Dengan demikian, apabila orang itu kagum terhadap nabi, maka perilakunya meniru tingkah laku nabi. Apabila orang hanya mengagumi dengan memujinya saja, tanpa meneladani sebenarnya dia tidak mengidentifikasi, tetapi hanya sekedar kagum yang tidak berdasar bertimbangan rasional hanya perasaan suka saja. 

Mereka bershalawat memuji dan mengagungkan nabi, tapi perbuatan jauh dari kebaikan, "Shalawat jalan maksiat lancar." Namun, ada juga mereka karena sangat cintanya terhadap nabi perilaku jauh dari maksiat, tetapi di dalam tingkah laku ingin persis nabi, memakai jubah layaknya sunnah rasul, berjengot, cara makan memakai tiga jari, olah raga memanah, berkuda, berenang sampai ada yang berpoligami. Menurut mereka itulah bentuk rasa cintanya kepada nabi. Lalu sebenarnya, Bagaimana bentuk rasa syukur dan cinta kita terhadap nabi?

Definisi syukur

Dalam (KBBI) menjelaskan maksud dari kata syukur yaitu rasa terimaksih karena mendapatkan kenikmatan. Di dalam surat Ibrahim ayat 7 Allah SWT menjelaskan bahwa orang yang bersyukur atas nikmat yang telah diberikan, maka Dia akan menambah nikmat kepada kita, sebaliknya apabila kita mengingkari nikmat, maka sesungguhnya azab Allah sangat pedih. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN