Mohon tunggu...
Kezia Berliani
Kezia Berliani Mohon Tunggu... Pelajar

18.y.o

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Pilihan

Program Penanggulangan Sampah, Sebaiknya Pemerintah atau Kita

8 Agustus 2019   23:14 Diperbarui: 8 Agustus 2019   23:37 190 0 0 Mohon Tunggu...

Masalah-masalah sosial, tak hanya dari segi demografisnya tetapi juga lingkungan sekitar. Kalau bicara tentang masalah lingkungan pastinya menyorot pada kebersihan. Karena sudah jelas kebersihan lingkungan apalagi satu wilayah sebuah negara, jika terjaga kebersihan itu sudah tercermin budaya masyarakat pasti sudah maju dimana sadar akan lingkungan sudah berkembang.

Saat ini Indonesia sedang berproses menuju Indonesia sehat. Jika keindahan, Indonesia bisa menjuarai nomor satu tetapi bagaimana dengan kebersihan, karena keindahan saja tidak cukup.

Di samping itu pula, pola hidup masyarakat perlu saling bekerja sama, tidak memandang bulu baik pemulung atau cleaning service untuk saling menjaga kebersihan.

Kebersihan, pasti erat dengan sampah. Bersih yaitu pasti nyaman dan tidak ada bau dan berserakan sampah dan sampah pasti disingkirkan. Sadar membuang sampah belum tentu dia sudah peduli lingkungan. Membuang sampah memang wajib, dan peduli lingkungan setelah membuang sampah adalah nilai tambahnya.

Di sini yang saya maksudkan, peduli lingkungan adalah dimana kita juga berfikir kreatif dan inovatif bagaimana cara supaya kebiasaan membuang sampah tidak menyebabkan penumpukan di TPA atau di pengolahan. Ini adalah langkah yang lebih mendalam lagi setelah muncul adanya sadar lingkungan.

Saat ini Indonesia dalam keadaan darurat sampah. Berdasarkan data Jambeck (2015), Indonesia berada di peringkat kedua penghasil sampah plastik ke laut yang mencapai 187,2 juta ton per harinya setelah negara China. Kontribusi itu banyak terdiri dari sampah anorganik seperti botol plastik yang mencapai 35%, kertas 26%, sampah metal 11%, dan lainnya 32%. Total pengeluaran sampah perharinya yaitu 26 juta ton.

Tak hayal jika mestinya kesadaran buang sampah pada tempatnya tidak cukup, tetapi kita juga harus mengolah bagaimana cara mengurangi pengeluaran. Banyak cara yang sudah dipelajari dari pelatihan kecil di sekolah-sekolah kecil hingga institusi besar.

Pemerintah sudah berupaya dalam pelaksanaan go green, bus berbayar botol plastik dan memberdayakan penggunaan tottebag untuk belanja. Apresiasi besar itu tidak akan selesai jika nyatanya warganya sendiri masih bergantung pada program pemerintah atau malah justru tidak peduli.

Mau untuk berperan besar atau tidak, seharusnya masalah ini juga bisa menjadi peluang yang banyak. Ketergantungan terhadap kebijakan dan program pemerintah membuat warga lumpuh kreatifitas.

Padahal sebenarnya sampah khususnya anorganik dapat menjadi ladang peluang yang menguntungkan. Dimulai dari reduce, recycle, reuse sampai program-program penanggulangan sampah.

Bank sampah adalah salah satu program yang kini marak dan banyak memberi manfaat. Program ini memang membutuhkan tempat dan juga waktu, tetapi keuntungannya tidak lagi diragukan. Banyak program bank sampah sudah diberlakukan di berbagai wilayah. Bank sampah juga memberi omzet yang fantastis nilainya. Bank sampah sangat didukung dengan keadaan dimana masyarakat banyak mengeluarkan sampah setiap harinya terlebih anorganik sehingga bank sampah tidak perlu menunggu untuk datang tetapi juga dibutuhkan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN