Mohon tunggu...
Maulida Husnia Z.
Maulida Husnia Z. Mohon Tunggu... Mahasiswi

Islamic Early Childhood Education

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Toilet Training: Kapan dan Bagaimana Memulai

17 November 2019   09:40 Diperbarui: 17 November 2019   10:32 0 2 0 Mohon Tunggu...
Toilet Training: Kapan dan Bagaimana Memulai
Ilustrasi Toilet Training (thestir.cafemom.com)

Kehidupan berumahtangga, tidak bisa dipisahkan dengan perihal mengurus anak. Ketika lahir seorang bayi dalam sebuah keluarga, saat itu juga keseharian pasangan (terutama istri) akan berubah. Pemisalan sederhana adalah ketika bepergian, isi tas sang istri akan penuh dengan peralatan bayi. Tidak ada lagi make up dan sejenisnya, yang ada hanya persediaan susu formula dan popok bayi. Kala waktu itu tiba, popok bayi akan menghiasi setiap sudut rumah, laci, lemari, dan dimana saja celah yang ada.

Namun, pasti akan datang saat dimana anak harus terlepas dari popok. Maka lambat laun, anak harus diperkenalkan dengan istilah "Toilet training".

Toilet training atau potty training, adalah sebuah proses dimana balita dilatih untuk buang air besar dan buang air kecil selayaknya orang dewasa. Anak akan dilatih bagaimana membiasakan diri untuk menggunakan toilet atau kamar mandi, ketika membuang hajat. Seringkali, langkah yang pertama dilakukan dalam pembiasaan ini adalah dengan memberikan potty seat, semacam kursi toilet untuk simulasi.

Kapan Toilet Training bisa Dimulai?

Pada umumnya, anak siap menjalani toilet training pada usia 1 tahun 6 bulan, tapi kebanyakan anak siap memulainya pada saat berusia 1 tahun 10 bulan hingga 2 tahun 6 bulan. Bahkan, anak baru bisa memakai toilet dengan sempurna sekitar usia 3 tahun.

Namun pada hakikatnya, setiap anak memiliki waktu dan kesiapan yang berbeda-beda untuk memulai toilet training. Bukan hanya soal usia, keberhasilan toilet training juga bergantung pada fisik, perkembangan dan perilaku anak. Misalnya, mayoritas anak perempuan biasanya menunjukkan minat lebih awal dan cenderung lebih cepat untuk memahami toilet training daripada anak laki-laki.

Maka dari itu, orang tua jangan terlalu terburu-buru. Buatlah anak merasa nyaman untuk melakukannya, tanpa paksaan. Tidak ada usia yang sempurna untuk memulai toilet training, karena waktu terbaik untuk memulai toilet training adalah saat anak mulai menunjukkan tanda kesiapan.

Bagaimana Mengetahui Bahwa Anak Sudah Siap Diberikan Toilet Training?

Anak sudah mulai menunjukkan kesiapan untuk toilet training, rata-rata pada usia 2 tahun. Biasanya, mereka akan menunjukkan tanda-tandanya melalui ekspresi maupun perilaku. Anak akan memperlihatkan kesiapannya dalam berbagai cara, misalnya seperti keingintahuan mereka tentang toilet dan pakaian dalam. Selebihnya, coba perhatikan hal-hal berikut:

  • Sudahkah anak mengenal toilet dan tertarik untuk menuju kesana?
  • Dapatkah anak menarik celana dan memakainya lagi tanpa bantuan orang lain?
  • Sudahkah popok anak dalam keadaan kering selama 2 jam? (Bukti kandung kemih sudah bisa menyimpan urin dengan baik)
  • Dapatkah anak berkomunikasi (baik dengan isyarat atau perkataan) ketika menahan BAB atau BAK?
  • Sudahkah anak sudah tertarik mengenakan pakaian dalam (celana dalam) dan menunjukkan sikap mulai tidak suka memakai popok dengan cara menariknya (terutama ketika popok dalam keadaan basah)?
  • Sudah bisakah anak mengikuti dan paham akan instruksi sederhana?

Jika jawaban dari poin-poin diatas sebagian besar adalah "ya", maka selamat! Kemungkinan besar, anak anda sudah siap untuk diberi toilet training. Namun perlu diketahui, bahwa tidak semua tanda-tanda itu harus ada ketika anak sudah siap. Apalagi ketika menghadapi anak yang sudah bisa mengungkapkan penolakan sebagai respon utamanya (misal: dengan mengucapkan kata tidak).

Dan apabila tanda-tanda diatas belum terlihat, padahal usia anak sudah memasuki 2 tahun atau lebih, maka pilihan terbaik yang bisa dilakukan orang tua adalah menunggu. Kesabaran dan waktu yang tepat adalah kunci. Oleh karena itu, jika orang tua memaksa untuk memberikan toilet training pada waktu yang belum tepat, maka bisa jadi prosesnya malah akan lebih lama dari yang dibutuhkan. Jangan khawatir!

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x