Mohon tunggu...
BEDAH BUKU
BEDAH BUKU Mohon Tunggu... Jurnalis - RUMAH ASIK

#alamdilema

Selanjutnya

Tutup

Kebijakan

Amerika Mulai Pusing?

10 Maret 2022   21:39 Diperbarui: 10 Maret 2022   21:44 388
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
instagram.com/joebiden

Harga minyak dan gas global meroket karena AS melarang impor energi Rusia sebagai bagian dari sanksinya terhadap Rusia karena menginvasi Ukraina. Sebagai pembalasan, Rusia mengancam akan memotong gas alam ke Eropa melalui pipa Nord Stream 1. Kami berbicara dengan reporter investigasi energi dan iklim Antonia Juhasz, penulis "The Tyranny of Oil: The World's Most Powerful Industry," tentang seruan yang berkembang untuk revolusi energi hijau di tengah krisis iklim dan kenaikan harga bahan bakar fosil. "Intinya adalah untuk mencapai, pertama, perdamaian di Ukraina dan menghentikan Putin, dan kemudian melakukan transisi dari bahan bakar fosil," kata Juhasz.

Inggris mengatakan akan mengakhiri impor minyak Rusia pada akhir tahun ini. Harga minyak dan gas global telah melonjak selama dua minggu terakhir sejak Rusia menginvasi Ukraina dan para ahli memperingatkan harga bisa terus meningkat. Awal pekan ini, Rusia mengancam akan menghentikan pengiriman gas alam ke Eropa sebagai tanggapan atas sanksi Barat. Rusia menyediakan E.U. negara dengan sekitar 40% dari gas alam mereka dan sekitar seperempat dari minyaknya. Sementara itu, raksasa minyak BP, Shell, dan Exxon telah mengumumkan rencana untuk menghentikan operasi di Rusia. Para CEO Big Oil telah lama dekat dengan pemerintah Rusia. Mantan CEO Exxon Rex Tillerson, yang menjabat sebagai Menteri Luar Negeri di bawah Donald Trump, menerima Medali Persahabatan Rusia dari Vladimir Putin pada 2013.

instagram.com/joebiden
instagram.com/joebiden

PRESIDEN JOE BIDEN: Hari ini saya mengumumkan Amerika Serikat menargetkan arteri utama ekonomi Rusia. Kami melarang semua impor minyak dan gas serta energi Rusia. Itu berarti minyak Rusia tidak lagi dapat diterima di pelabuhan AS dan rakyat Amerika akan memberikan pukulan kuat lainnya ke mesin perang Putin. Ini adalah langkah yang mendapat dukungan bipartisan yang kuat di Kongres dan saya percaya pada negara ini. Orang Amerika telah bersatu untuk mendukung rakyat Ukraina dan menjelaskan bahwa kami tidak akan menjadi bagian dari mensubsidi perang Putin.

Pada hari Selasa, analis di Goldman Sachs mengatakan, "Mengingat peran kunci Rusia dalam pasokan energi global, ekonomi global bisa segera menghadapi salah satu kejutan pasokan energi terbesar yang pernah ada." Dalam beberapa hari terakhir, pemerintahan Biden telah mulai menjajaki cara lain untuk meningkatkan pasokan minyak global.

Selama akhir pekan, pejabat pemerintahan Biden melakukan perjalanan ke Venezuela untuk membahas kemungkinan pencabutan sanksi terhadap industri minyak negara itu. Gedung Putih juga telah melontarkan gagasan Biden mengunjungi Arab Saudi dalam upaya untuk memperbaiki hubungan dan mendesak kerajaan untuk memompa lebih banyak minyak. Sementara pemerintahan Biden mendorong lebih banyak pengeboran minyak, banyak aktivis iklim mengatakan sekaranglah waktunya untuk berinvestasi dalam revolusi energi hijau.

Senator Demokrat Ed Markey dari Massachusetts mengatakan, "Momen ini adalah seruan yang jelas untuk kebutuhan mendesak untuk transisi ke energi bersih domestik sehingga kita tidak pernah lagi terlibat dalam konflik berbahan bakar fosil." Sekarang kita beralih ke Antonia Juhasz, jurnalis investigasi yang fokus pada energi dan iklim. Antonia adalah penulis tiga buku, termasuk The Tyranny of Oil. Dia mengajar di Universitas Tulane di New Orleans, tempat dia bergabung dengan kami. Antonia, selamat datang kembali ke Demokrasi Sekarang! Mari kita mulai dengan pengumuman sepihak Presiden Biden tentang larangan energi---minyak, gas, dan batu bara---dari Rusia, pentingnya hal ini.

instagram.com/joebiden
instagram.com/joebiden

Dengan menyatakan bahwa Amerika Serikat akan mengakhiri impor minyak, gas alam cair, atau batu bara, Amerika Serikat menjadi negara pertama yang mengambil langkah penuh melawan Putin dan pada dasarnya mengatakan bahwa perdamaian di Ukraina bergantung pada penghentian penggunaan bahan bakar fosil. mengakhiri kemampuan Rusia untuk menggunakan bahan bakar fosil sebagai senjata perang, dan kebutuhan dunia dan bangsa untuk beralih dari bahan bakar fosil. Itulah pesan yang telah diulang-ulang dengan keras dari para pemimpin politik di Ukraina, warga Ukraina, orang-orang di seluruh dunia, Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa, Antnio Guterres. Pesan ini terus diulang, bahwa alat utama menuju perdamaian adalah melepaskan ketergantungan global pada bahan bakar fosil.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Kebijakan Selengkapnya
Lihat Kebijakan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun