Mohon tunggu...
Kahfi
Kahfi Mohon Tunggu... Wiraswasta - Penikmat wacana sosial, politik, agama, pendidikan, dan budaya

Manusia bebas yang terus belajar dalam kondisi apapun, Jangan biarkan budaya menjiplak ditengah ekonomi yang retak.

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

Atlet Berjaya dan Dilupakan

24 Agustus 2021   01:05 Diperbarui: 24 Agustus 2021   01:13 82 6 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Dok.Kejurda INKADO DKI Jakarta 2018

Saat masih kanak-kanak tentu kita dihadapkan dengan berbagai aneka pilihan olahraga mulai dari sarana dan prasarana yang murah sampai dengan yang mahal. Begitu pun yang dirasakan oleh penulis, saat masih kanak-kanak sangat menikmati olah raga mulai dari sepak bola, tenis meja, bulu tangkis, hingga beladiri karate. Tak jarang dari berbagai olahraga tersebut penulis harus berhadapan dengan keinginan yang tak sampai diwujudkan menjadi atlet nasional.

Lantaran, orangtua tak mendukung keinginan menjadi atlet, bet untuk bermain tenis meja pun harus patah. Sejak saat itu, keinginan penulis menjadi atlet tenis meja sempat memudar. 

Namun, benar kata pepatah mau dilarang bagaimanapun, bila sudah cinta pasti akan menemukan cara untuk mewujudkannya. Memasuki sekolah Madrasah Tsanawiyah yang mengharuskan tinggal di asrama membuat penulis mencari aktifitas dalam menyalurkan minat dan bakat guna mengembangkan potensi diri.

Benar saja, teringat akan tenis meja saat berjalan sore penulis tak sengaja melihat beberapa orang memainkannya hanya saja masih sekedar untuk hiburan sore dan mengisi waktu istirahat. 

Bukan untuk menuju jenjang prestasi,sehingga motivasi penulis pun dalam bermain hanya sebatas mampu bersaing di level sekolah karena tak pernah menambah jam terbang dalam mengikuti event pertandingan di luar sekolah. 

Tak, bisa mewujudkan tenis meja penulis tak berhenti untuk menyalurkan bakat dan minat dalam berolah raga. Ya, penulis akhirnya memantapkan diri untuk menjadi atlet melalui olahraga beladiri karate.

Orang tua pun ternyata mendukung, lingkungan pun mendukung membuat penulis keranjingan dalam berlatih, tak mengenal waktu pagi, siang, sore, hingga malam. 

Ketika ada waktu luang pasti penulis sempatkan untuk berlatih. Terlebih, saat akan berlangsung event kejuaraan dengan beberapa pelatih yang sudah memiliki jam terbang semangat penulis semakin membara. 

Namun, pertandingan tetaplah pertandingan, bila tak siap kalah jangan mencoba bertanding. Ya, dalam pertama kali turun kejuaraan seakan dibuat tak percaya, hasil dari pelatihan yang dijalani selama itu, seakan hilang, ternyata demam panggung pun mempengaruhi penulis yang pertama kali turun dalam kejuaraan.

Seiring berjalannya waktu penulis pun tetap menekuni olahraga beladiri karate, hingga porsi jam belajar dan latihan lebih banyak porsi jam latihan. Hingga akhirnya, penulis merasakan juara tingkat daerah Kabupaten dan Provinsi. 

Namun, memang nasib yang diterima atlet dari sekolah yang belum terkenal prestasinya dengan yang sudah terkenal berbeda perlakuannya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Diary Selengkapnya
Lihat Diary Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan