Mohon tunggu...
kaekaha
kaekaha Mohon Tunggu... Unda Lakian Matan Banjar

... penikmat musik dan budaya nusantara, buku cerita, kopi nashittel (panas pahit kentel) serta kuliner berkuah kaldu ... ingin sekali keliling Indonesia! Email : kaekaha.4277@yahoo.co.id

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Sisi Unik Tradisi Nisfu Syaban di Kota 1000 Sungai

28 Maret 2021   11:19 Diperbarui: 29 Maret 2021   02:57 368 38 6 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Sisi Unik Tradisi Nisfu Syaban di Kota 1000 Sungai
Ilustrasi berdoa di malam Nisfu Sya'ban via Freepik.com oleh Jaynothing

Masyarakat suku Banjar di Kalimantan Selatan sejak dulu dikenal mempunyai tautan budaya yang begitu kuat dengan peradaban budaya Islam yang lebih dulu lahir dan berkembang di jazirah Arab.

Sejarah interaksi di antara masyarakat Banjar dengan Agama Islam sebagai tatanan kehidupan yang paripurna diyakini para sejarawan telah dimulai jauh sebelum berdirinya Kesultanan Banjar, kesultanan pertama di pulau Kalimantan yang menjadikan Islam sebagai agama resmi negara, sekitar 5-6 abad silam.

Baca Juga: Masjid Sultan Suriansyah, Monumen Berdirinya Kota Banjarmasin

Tidak heran jika kemudian, secara emosional Urang Banjar seperti menyatu dengan Islam berikut segala atribut yang dibawanya, seperti digambarkan oleh antropolog Judith Ann Nagata, Profesor Emeritus dan Antropologi dari York University, Toronto, Kanada.

Suasana Malam Nisfu Syaban Sebelum Pandemi Covid-19 di Masjid Raya Sabilal Muhtadin, Banjarmasin. | Dokumentasi @kaekaha
Suasana Malam Nisfu Syaban Sebelum Pandemi Covid-19 di Masjid Raya Sabilal Muhtadin, Banjarmasin. | Dokumentasi @kaekaha

"Di mana Suku Banjar merupakan salah satu suku di Indonesia yang identitas kesukuannya bertumpang tindih dengan identitas keagamaan, "Agama ya suku, suku ya agama".

Sejak saat itu, Islam dengan segala pernak-pernik budayanya menjadi identitas spiritual dan kultural masyarakat suku Banjar. Sampai sekarang, jejak-jejak kedekatan d iantara keduanya masih tampak jelas, baik dalam bentuk ritus (personal maupun komunal), falsafah kehidupan, tradisi dan juga berbagai peninggalan fisik seperti arsitektur masjid, surau dsb.

Salah satu tradisi keislaman masyarakat Banjar yang sampai sekarang masih terpelihara dengan baik adalah terkait ritus peringatan nisfu syaban di pertengahan bulan syaban yang dalam perjalanannya terbukti membentuk sebuah tatanan kehidupan sosial yang unik dan khas di lingkungan komunal masyarakat Banjar di Kalimantan Selatan yang sepertinya tidak akan bisa ditemukan di tempat lain di Indonesia. 

Sebagian parkir sepeda motor di belakang masjid yang sudah penuh | @kaekaha
Sebagian parkir sepeda motor di belakang masjid yang sudah penuh | @kaekaha
Amaliah menyambut nisfu syaban dimulai sejak memasuki tanggal 15 Syaban atau sore hari saat berkumandangnya Azan Maghrib yang menjadi pertanda pergantian hari dalam kalender Islam Hijriah dan diakhiri esok harinya dengan menjalani puasa nisfu selama sehari.

Baca Juga: Ketika Orang Banjar Naik Haji

Pada sore hari atau biasa disebut sebagai malam nisfu itu, biasanya masyarakat muslim di Kota 1000 Sungai dan Kalimantan Selatan pada umumnya akan berbondong-bondong menuju masjid untuk mengikuti ibadah shalat Maghrib berjamaah dan disusul selanjutnya dengan beberapa amaliah malam nisfu syaban yang dilaksanakan setelahnya sampai selesai yang biasanya diakhiri dengan shalat Isya berjamaah.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x