Mohon tunggu...
Jusmail
Jusmail Mohon Tunggu...

Berusaha untuk memberikan yang terbaik untuk sesama dan bermanfaat bagi ummat manusia

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Seminar Nasional "Reaktualisasi Nilai-nilai Budaya untuk Menghadapi Bonus Demografi"

6 Mei 2017   17:47 Diperbarui: 6 Mei 2017   18:06 0 0 0 Mohon Tunggu...
Seminar Nasional "Reaktualisasi Nilai-nilai Budaya untuk Menghadapi Bonus Demografi"
dokumentasi jusmail

Bertepatan Hari Kamis, tanggal 27 April 2017, pukul 9.30 WIB Forum Komunikasi Mahasiswa Bone Yogyakarta mengadakan satu kegiatan Seminar Nasional dalam rangka memperingati hari jadi Bone ke-687, tema yang diangkat dalam seminar nasional ini “Reaktualisasi Nilai-Nilai Budaya Untuk Menghadapi Bonus Demografi”, Seminar Nasional ini di selenggarakan di Ruang Interaktif Center Fakultas Sosial Humaniora UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta.

Seminar Nasional Kebudayaan menghadirkan 3 pembicara yang membawakan materi, diantaranya : Prof. Dr. M. Mukhtasar Syamsuddin, yang mengangkat tentang Quo vadis bonus demografi di Indonesia, telaah filsafat terhadap dampak-dampak  yang akan timbulkan , menurut pemaparan mantan dekan Fakultas Filsafat UGM ini, Pertumbuhan penduduk usia kerja yang lebih pesat dibanding dengan pertumbuhan penduduk muda memberikan peluang untuk mendapatkan Bonus Demografi. Selain itu, menurutnya, bonus demografi sangat berkaitan dengan isu kependudukan yang kemudian mengintervensi ekonomi.

Indonesia akan mendapatkan bonus demografi, yaitu jumlah usia angkatan kerja (15-64 tahun) mencapai sekitar 70 persen, Sedang 30 persen penduduk yang tidak produktif (usia 14 tahun ke bawah dan usia di atas 65 tahun) yang akan terjadi pada tahun 2020-2030. Di Era sekarang ini manusia sebagai pengembang pengetahuan dan kebudayaan, tapi sangat ironis manusia sebagai pencipta teknologi justru menjadi objek oleh teknologi (Smartphone) seharusnya kita menjadi subjek teknologi.

Pemateri Kedua Dr. Mustadin Taggala, M.S.i membahas Potensi dan Tantangan Pemuda Menghadapi Bonus Demografi 2020, menurut Dosen Kelahiran Cendrana Kabupaten Bone ini. Dalam sejarah perjalanan bangsa Indonesia tercatat bahwa pelajar/mahasiswa mempunyai peranan yang sangat penting, diantaranya Kebangkitan Nasional tahun 1908, Sumpah Pemuda tahun 1928, Proklamasi  Kemerdekaan NKRI tahun 1945, Lahirnya Orde Baru tahun 1966, Reformasi tahun 1998. Jadi tidak dapat dipungkiri bahwa dalam peristiwa-peristiwa besar tersebut Pelajar/mahasiswa tampil di depan sebagai motor penggerak dengan berbagai gagasan, semangat dan idealisme yang mereka miliki. Mahasiswa didukung oleh modal dasar yang mereka miliki, yaitu: intelegensi, kemampuan berpikir kritis, dan keberanian untuk menyatakan kebenaran. Dengan kompetensi yang mereka miliki tersebut mahasiswa diharapkan mampu menjadi agen perubahan, mampu menyuarakan kepentingan rakyat, mampu mengkritisi kebijakan-kebijakan yang koruptif, dan mampu menjadi watch dog lembaga-lembaga negara dan penegak hukum.

Dosen Sekaligus Kaprodi Psikologi UIN Sunan Kalijaga ini juga memaparkan beberapa tantangan Generasi Muda diantaranya :

1) Korupsi belum mampu secara efektif di hilangkan, 2) Organisasi Transnasional mengintai Pancasila dan NKRI, (ISIS dll.),  3) MEA sebagai ancaman atau peluang Kesejahteraan Bangsa, 4) MEA Juga menjadi hal yang sesegera mungkin direspon secara konstruktif, 5) Kerukunan Bangsa masih Sesekali memercikkan Konflik Horizontal,  6) Exploitation risk : persoalan ketenaga kerjaan yang menimpa masyarakat yang tidak siap bekerja (low-skill) & dan yang sedang marak adalah “eksploitasi ideologi” yang menyebabkan banyak anak muda memilih masuk dalam situasi pertentangan politik negara lain atas nama agama, misalnya perang antar ummat Islam di Syiria dll, 7) Competition risk : selain komoditi yang diproteksi akan semakin berkurang, negara kita akan dilanda tenaga kerja terampil, yang pastinya akan menekan akses pekerjaan midle-up bagi kalangan pribumi terutama usia produktif, kondisi terparahnya bisa berupa akses kerja semakin menyempit khususnya pada tenaga fresh graduate.

Menurut Mantan Wakil Ketua FKMB-Y (2004-2005) dan Ketua Umum Himpunan Mahasiswa Pascasarjana Indonesia ini (2013-2016), relevansi modalitas Kultural Menghadapi Bonus Demografi Masyarakat Bugis memiliki modal kultural yang cukup untuk berkompetisi, yaitu Nilai Budaya “siri”-“ripakasiri”- “masiri”. Siri memiliki dimensi kultural, spritual dan sangat psikologis, Sumber seseorang ripakasiri ada dua yaitu orang lain dan diri sendiri, Orang yang masiri harus melakukan ritual kultural dalam bahasa psikologi disebut “self healing”.

Pemaparan pemateri ke-tiga oleh Dr. Mustaqim Pabbaja, M.A memaparkan tentang “Revitalisasi Cultural Heritage Sebagai Strategi Dalam Menghadapi Bonus Demografi”, menurut Dekan Fakultas Pendidikan Universitas Teknologi Yogyakarta ini, Kebudayaan Lokal/Daerah sebagai “sumber” bagi kecerdasan kolektif dalam merumuskan tindakan strategis bagi Indonesia dan dunia, Kebudayaan Lokal/Daerah sebagai “fasilitas” dalam mengakses pengetahuan atau kecerdasan kolektif untuk kepentingan akademik dan kebijakan menghadapi tantangan “Bonus Demografi”.

Fungsi Revitalisasi Cultural Heritage pertama , 1) mendorong transformasi masyarakat berkiblat pada “kode moral” budaya local, 2) Memberi legitimasi simbolik bagi kemajuan bersama dalam orientasi (kolektivisme), 3) Menjalankan fungsi kritik sosial (evaluasi atas suatu keabsahan kebijakan) atas praktik sosial dalam penataan wilayah/daerah. Menurut Doktor muda ini, nilai budaya diterjemahkan untuk menghadapi bonus demografi melalui daya nalar kreativitas dan daya cipta, berfikir untuk mempekerjakan orang dan membangkitkan kearipan lokal, sehingga nilai-nilai kebudayaan tidak terkikis begitu saja, seiring perkembangan zaman.

Dari rangkaian seminar tadi, ketiga pembicara sepakat bahwa bonus demografi adalah anugerah yang perlu dikelola dengan baik. Perencanaan kebijakan harus mendukung agar bonus demografi tersebut tidak menjadi bencana. Agar bonus demografi tidak menjadi bencana, maka yang diperlukan adalah peningkatan kemampuan intelektual atau kompetensi yang baik. Saat ini, Negara kita telah memasuki era Masyarakat Ekonomi Asean (MEA), bonus demografi telah didepan mata. Oleh sebab itu, perlunya kebijakan pemerintah yang berpihak pada pengelolaan dan pengembangan sumber daya manusia.

Seminar Nasional kebudayaan yang di moderatori oleh saudara Akmaluddin Rachim dan dihadiri oleh delegasi dari Keluarga Pelajar Mahasiswa Se-sulawesi Selatan, Ikatan Keluarga Pelajar Mahasiswa Daerah Indonesia dan Mahasiswa berbagai kampus di Yogyakarta. Ditempat terpisah setelah seminar nasional berakhir Saudara Tri Kasno Parman Ketua Forum Komunikasi Mahasiswa Bone Yogyakarta (FKMB-Y) mengungkapkan kegiatan Seminar ini merupakan satu dari tiga rangkaian kegiatan memperingati hari jadi Bone ke-687 di Yogyakarta “Tribute to the 687th anniversary of bone , jadi  masih ada satu kegiatan lagi yaitu Pagelaran Budaya yang akan di laksanakan pada tanggal 29 April 2017 di Pandhapa Art Space Yogyakarta.

KONTEN MENARIK LAINNYA
x