Mohon tunggu...
Jumardin Muchtar
Jumardin Muchtar Mohon Tunggu... Dosen - Peneliti / Dosen di Universitas Islam Negeri Sultan Aji Muhammad Idris, Samarinda

Info contact instagram @jumardinmuchtar

Selanjutnya

Tutup

Ramadan Pilihan

Nilai-Nilai Spritual Ramadhan

24 Maret 2024   06:36 Diperbarui: 24 Maret 2024   07:46 595
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Sumber: Nilai-Nilai Spritual Ramadhan by Jumardin Muchtar

Dalam setiap sudut dunia, tiba sebuah momen yang ditunggu-tunggu dengan harap dan doa. Ramadan, bulan yang dianggap suci bagi umat Muslim di seluruh dunia, menyambut mereka dengan rahmat dan keberkahan yang tiada tara. Lebih dari sekadar puasa dari fajar hingga senja, Ramadan adalah periode yang diisi dengan kedalaman spiritual yang tak tertandingi. Momen ini adalah panggilan untuk memperdalam hubungan dengan Allah, merefleksikan diri, dan memperbaiki kualitas kehidupan spiritual kita. 

Dalam artikel ini, penulis menjelajahi nilai-nilai spiritual yang melekat dalam bulan Ramadan. Dari kesabaran yang mendalam hingga kedermawanan yang tulus, Ramadan menawarkan serangkaian pelajaran berharga yang tidak hanya relevan dalam ibadah, tetapi juga dapat diaplikasikan dalam kehidupan sehari-hari. 

Bersama-sama, kita akan menyelami makna sejati di balik ibadah puasa dan ritual-ritual lainnya, serta melihat bagaimana kita dapat mengaplikasikan nilai-nilai ini dalam menjalani kehidupan yang lebih bermakna dan penuh berkah. 

Dalam artikel ini ada 4 pembahasan penting dalam menjalani nilai-nilai spritual ramadhan yaitu: Kesabaran yang mendalam, Kedermawanan yang tulus, Introspeksi dan refleksi diri, dan Koneksi spritual yang mendalam.

Kesabaran yang Mendalam

Ramadan adalah bulan yang tidak hanya tentang menahan lapar dan haus di siang hari, tetapi juga tentang mengasah kesabaran yang mendalam dalam jiwa. Kesabaran, sebagai salah satu nilai utama dalam ajaran Islam, menjadi pondasi yang kokoh bagi setiap individu yang menjalani ibadah puasa selama bulan suci ini.

Al-Qur'an surat Al-Baqarah ayat 183 berfirman:

"Wahai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa."

Ayat ini menegaskan bahwa puasa Ramadan ditujukan untuk memperkuat ketakwaan seseorang kepada Allah. Salah satu cara untuk mencapai ketakwaan adalah melalui kesabaran dalam menjalani ibadah puasa.

Hadis yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Imam Muslim juga menegaskan pentingnya kesabaran dalam ibadah puasa. Diriwayatkan dari Abu Hurairah, Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda:

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ramadan Selengkapnya
Lihat Ramadan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun