Mohon tunggu...
Moheng Gonzales
Moheng Gonzales Mohon Tunggu... Come Back

five nine and seven three...

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Di Puncak Rinjani, Aku Berjanji!

9 Juli 2020   09:16 Diperbarui: 9 Juli 2020   09:25 35 7 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Di Puncak Rinjani, Aku Berjanji!
sumber gambar: fhoto@jbarathan

Apakah itu?
Dapatkah engkau menjelaskan dengan gamblang
Iya, bisa dengan satu syarat engkau harus mendengarkan, oke!
Baiklah, aku setuju.

Kisah ini berawal dari sebuah pengalaman yang tak terlupakan
Saat aku berada di puncak gunung 3.700 m dari permukaan laut
Awan berarak tipis menyentuh tubuh dingin terasa namun segar
Bunga abadi tumbuh subur merekah menghiasi lereng berbatu 

Pernakah engkau merasakan?
Merasakan apa?
Meraba awan dan menghirup udara segar di puncak gunung
Belum, ceritakanlah lagi, lanjutkan...

Saat kabut sutra putih mulai turun menutupi puncak gunung
Jarak pandang hanya 3 hingga 5 meter kedepan ini berbahaya!
Melangkah turun dengan cepat tak ingin terjebak badai angin
Hal ini sering terjadi hingga banyak para pendaki menghilang

Kau tahu sebabnya?
Karena terlalu asyik di puncak gunung terlambat untuk turun
Pandangan terbatas akhirnya tersesat keluar dari jalan setapak
Hilang dari pantauan diselimuti halimun tebal dingin menggigil

Apa yang asyik di puncak gunung hingga terlena?
Pemandang alam begitu indah sulit dilukiskan dengan kata-kata
Udaranya bersih segar memenuhi rongga dada hanya ada di sana
Begitu agung ciptaan Yang Maha Kuasa untuk kita nikmati 

"Satu hal mengajarkan kita, bahwa di puncak gunung kita bagai
debu tak berarti apa-apa juga bukan siapa-siapa, dibandingkan
alam begitu luasnya dengan segala kekayaan dan pesonanya.
Lalu, apa yang akan kita disombongkan!"

* Singosari, 9 Juli 2020 *
@jbarathan

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x