Mohon tunggu...
Petra JD
Petra JD Mohon Tunggu... Menulis ketika ingin. Rehat ketika ingin. Mengkritik ketika diperlukan. Diam ketika mengendalikan. Seorang penulis lepas yang kadang omong kosong di dalam tulisannya. Namun kadang menyelipkan pesan tersembunyi di dalam tulisannya. Sekian.

Pengamat

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Temanmu Ini Mesin

12 Juli 2019   23:59 Diperbarui: 13 Juli 2019   00:19 0 6 1 Mohon Tunggu...
Temanmu Ini Mesin
Pinterest

Menjadi kompeni bagi atas tubuh sendiri
Begitulah aku....
Demi membayar utang dan menyumpal lambung
Kuisi hariku dengan menyiksa tubuhku
Kuperbudak tubuhku

Otak menjadi sistem
Usus menjadi gir
Jantung menjadi motor
Mata menjadi lampu kuning yang terus berkedip
Serta kaki dan tangan yang bergerak seperti kincir yang selalu mendapat angin di atas rumah

Perbudakan atas tubuh sendiri adalah biasa
Biasa bagi kami yang proletar
Bukan urusan bagi sahabat borjuis
Sudah normal, bukan?

Benar bahwa kami garis pemimpi
Kadang berharap dedaunan dipetik menjadi uang
Akan kupanen dedaunan di hutan
Kadang melamunkan tidurku berselamkan Soekarno-Hatta
Nyamanya khayalan, sakit nian bila tersadar
Helaan nafas yang dalam biasa menjadi lega

Tak perlu membuat kami susah, tanpa diupayakan kami sudah sudah
Salam, dari pemimpi ulung bernaungkan payung bertuliskan proletar

KONTEN MENARIK LAINNYA
x