Mohon tunggu...
Jumari Haryadi Kohar
Jumari Haryadi Kohar Mohon Tunggu... Penulis - Penulis, trainer, dan motivator

Jumari Haryadi atau biasa disebut J.Haryadi adalah seorang penulis, trainer kepenulisan, dan juga seorang motivator. Pria berdarah Kediri (Jawa Timur) dan Baturaja (Sumatera Selatan) ini memiliki hobi membaca, menulis, fotografi, dan traveling. Suami dari R.Yanty Heryanty ini memilih profesi sebagai penulis karena menulis adalah passion-nya. Bagi J.Haryadi, menulis sudah menyatu dalam jiwanya. Sehari saja tidak menulis, maka dirinya akan merasa ada sesuatu yang tidak lengkap. Oleh sebab itu pria berpostur tinggi 178 Cm ini akan selalu berusaha menulis setiap hari untuk memenuhi nutrisi jiwanya yang haus terhadap ilmu. Dunia menulis sudah dirintisnya secara profesional sejak 2007. Meskipun relatif belum lama, tetapi J.Haryadi sudah berhasil menerbitkan puluhan buku dan ratusan artikel buah karyanya. Selain itu, ayah empat anak ini pun sering membantu kliennya menulis buku, baik sebagai editor, co-writer, maupun sebagai ghostwriter. Jika Anda butuh jasa profesionalnya dihidang kepenulisan, bisa menghubunginya melalui HP/WA: 0852-1726-0169 No GoPay: +6285217260169

Selanjutnya

Tutup

Kuliner

Awug Cibeunying, Jajanan Rakyat Selera Pejabat

7 Januari 2015   18:39 Diperbarui: 17 Juni 2015   13:37 4525 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Awug Cibeunying, Jajanan Rakyat Selera Pejabat
14206046621476432808

[caption id="attachment_389088" align="aligncenter" width="600" caption="Awug, makanan khas Bandung (sumber: http://bandung.panduanwisata.id)"][/caption]

Oleh: J. Haryadi

Kota Bandung memiliki keunikan dibandingkan dengan kota-kota liannya di Indonesia. Selain udaranya yang sejuk dan pemandangannya yang sangat indah, kota ini juga dikenal dengan beragam jenis jajanannya yang menggoda selera. Tidak aneh kalau kota dengan julukan Paris Van Java ini menjadi tujuan wisata bagi wisatawan domestik maupun manca negara.

Kalau anda kebetulan sedang berliburan ke Bandung, tidak lengkap rasanya kalau anda belum mencoba beragam makanan tradisional khas Bandung, seperti karedok, lotek, surabi, combro, misro, cendol, pisang molen, peuyeum, colenak, bandrek, cireng, seblak, bajigur, awug dan masih banyak lagi jenis lainnya. Tentu saja anda harus mau berkeliling kota bersejarah ini untuk bisa menikmati beragam jajanan khas Bandung tersebut.

Salah satu makanan khas Bandung yang sangat dikenal adalah Awug. Makanan khas Bandung ini terbuat dari tepung beras, gula merah, parutan kelapa dan aroma daun pandan. Rasanya begitu legit dan manisnya tidak akan mudah hilang dari lidah anda.

Awug termasuk jenis makanan cemilan dan umumnya dikonsumsi saat masyarakat Sunda sedang bersantai, sambil diiringi secangkir kopi atau teh hangat. Tradisi membuat awug biasanya dilakukan pada saat masyarakat sedang mengadakan acara hajatan. Oleh sebab itu pada hari-hari biasa, makanan ini sudah jarang kita temukan, kecuali di tempat-tempat tertentu yang biasa menjual berbagai jajanan pasar.

Meskipun terbilang langka, jajanan ini masih bisa ditemukan di beberapa tempat di kota Bandung. Salah satu penjual awug yang sudah lama berjualan dan sudah terkenal luas adalah penjual awug yang biasa mangkal di kawasan Cibeunying, sehingga lebih dikenal dengan nama “Awug Beras Asli Cibeunying”. Lokasi tepatnya di Jalan Jenderal Akhmad Yani, persis di depan kampus Sekolah Tinggi teknologi tekstil (STTT).

[caption id="attachment_389090" align="aligncenter" width="600" caption="Warung Awug di kawasan Cibeunying, Bandung (sumber: J.Haryadi)"]

1420604772168413191
1420604772168413191
[/caption]

[caption id="attachment_389094" align="aligncenter" width="600" caption="Penjual Awug sedang mengemas pesanan pelanggannya (sumber: J.Haryadi)"]

14206050171930323770
14206050171930323770
[/caption]

Warung Awug milik Pak Ajang Muhidin ini sudah dibuka sejak 1980. Usaha ini sekarang di kelola oleh anaknya, Asep dan merupakan usaha turun temurun warisan dari kakeknya. Jangan heran jika anda sedikit harus bersabar ketika ingin mencicipi makanan yang dijual di sini. Maklum peminatnya cukup banyak, sehingga anda harus sabar dan mau mengantri.

Menurut penulis, wajar saja kalau jualan laris manis. Selain banyak pilihannya, rasa makanan di tempat ini memang enak, harganya juga relatif murah dan terjangkau berbagai kalangan. Oleh sebab itu mulai dari rakyat jelata sampai pejabat penting banyak yang berbelanja di sini. Harga 1 dus Awug cuma seharga Rp.7.000, sedangkan 1 besek Awug ukuran kecil dijual dengan harga Rp.15.000 dan besek besar seharga Rp.20.000.

Kalau anda sedang ada acara hajatan, bisa membeli Awug dengan ukuran jumbo. Awug ukuran 1 Aseupan (bahasa Sunda = muncung, berbentuk gunung atau seperti nasi tumpeng) dijual dengan harga Rp.50.000. Ada lagi ukuran yang lebih besar yaitu Awug berukuran 1 nampan kecil dijual dengan harga Rp.135.000 dan nampan besar seharga Rp.210.000.

[caption id="attachment_389093" align="aligncenter" width="600" caption="Jajanan lain yang dijual di warung Awug (sumber: J.Haryadi)"]

1420604903727649890
1420604903727649890
[/caption]

Selain Awug, anda bisa juga mencicipi aneka makanan khas Sudan lainnya seperti: putri noong, nasi ketan putih, nasi ketan hitam, nasi ketan serundeng, adas, lupis, putri mayang, kelepon, ali agrem, bibika, ongol-ongol, moci, gurandil, jiwel, jalabria, naga sari, moho, kelepon ubi, urab jagung dan bugis.

Anda penasaran ? Silahan datang ke Bandung dan nikmati sensasi jajanannya yang istimewa.

***

J. Haryadi
Wartawan Blogger

Mohon tunggu...

Lihat Kuliner Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan