Mohon tunggu...
Zahrotul Mujahidah
Zahrotul Mujahidah Mohon Tunggu... Jika ada orang yang merasa baik, biarlah aku merasa menjadi manusia yang sebaliknya, agar aku tak terlena dan bisa mawas diri atas keburukanku

Blog: zahrotulmujahidah.blogspot.com, joraazzashifa.wordpress.com

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Setiap Anak Juara

18 Desember 2019   11:47 Diperbarui: 18 Desember 2019   11:46 73 11 7 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Setiap Anak Juara
Ilustrasi: catsoffice.wordpress.com

Minggu- minggu ini para guru masih berjibaku dengan penyusunan laporan hasil belajar siswa atau rapor. Untuk penyusunan rapor sendiri ada guru yang mempergunakan aplikasi rapor, ada pula yang mempergunakan format rapor kosong secara manual. 

Penyusunan rapor Kurikulum 2013 termasuk njlimet. Ada empat aspek penilaian yang harus diisikan, nilai spiritual, sikap, pengetahuan dan keterampilan. Pada nilai Sikap dan Spiritual hanya berupa deskripsi capaian siswa yang bersangkutan. Sedangkan pada nilai Pengetahuan dan Keterampilan ada nilai kuantitas, predikat dan deskripsi capaian Kompetensi Dasar terbaik dari siswa yang bersangkutan.

Jika dicermati, tak akan dijumpai jumlah nilai, baik di nilai Pengetahuan maupun Keterampilan. Sejatinya pada Kurikulum 2013 memang tak mengenal sistem ranking. 

Lalu bagaimana orangtua bisa mengetahui prestasi putra- putrinya? Bagaimanapun orangtua telah terbiasa dengan istilah ranking selama berpuluh- puluh tahun. Bahkan dari ranking itu akhirnya akan menjadi bahan pembicaraan yang tanpa ujung setiap bertemu orangtua lainnya. Tak jarang mereka saling memuji dan membangga- banggakan sang anak.

Muncullah masalah. Ada yang memberikan stempel sombong pada orang tua yang sering membanggakan prestasi anaknya. Di sisi lain ada yang distempeli sebagai orangtua yang tak bisa mendidik anaknya.

Sungguh itu seolah menjadi lingkaran setan. Ranking memang bisa membuat siswa termotivasi. Tapi siswa yang berkemampuan di bawahnya malah jadi minder. Apalagi kalau di rumah dibumbui suara orangtua yang marah. 

Ketika menyerahkan rapor kepada orangtua, atau wali, saya menekankan agar anak tak dimarahi. Toh memang tak ada ranking- rankingan. Namun jika orangtua ingin data nilai ya diberikan. Agar mereka membandingkan sendiri capaian nilai anaknya. 

Setiap Siswa Juara

Siswa merupakan anak yang memiliki hal unik dan kekhasan sendiri- sendiri. Kegemaran dan pembiasaan dalam lingkungan keluargalah yang menciptakan karakter awal anak. 

Di sekolah, guru tinggal mengembangkan karakter yang terbentuk sebelumnya. Akibatnya, karena didasari pembentukan karakter dari keluarga maka siswa memiliki kelebihan dan kekurangan.

Kelebihan yang dimiliki anak sudah tentu menjadikannya mahir dalam bidang tertentu. Ada yang mahir menggambar, menulis, menari, menyanyi dan sebagainya. Alhasil hal tersebut mempengaruhi prestasinya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x