Mohon tunggu...
Jepe Jepe
Jepe Jepe Mohon Tunggu... kotak katik gathuk

males nulis panjang

Selanjutnya

Tutup

Bahasa Pilihan

Bahasa Kolonial 8: Bolehkan Sobatan dengan Orang Belanda?

10 Januari 2021   21:35 Diperbarui: 11 Januari 2021   08:21 198 20 7 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Bahasa Kolonial 8: Bolehkan Sobatan dengan Orang Belanda?
Raymond Westerling (sumber: Kemenhan Belanda)

Setelah beberapa kali saya menulis artikel dalam seri "Bahasa Kolonial" tentang sifat-sifat orang Belanda yang antara lain tidak pernah mandi dan tidak tahu berkelahi, ada seorang di antara sidang pembaca yang bertanya kepada saya:

"Pak Jepe Jepe yang budiman, bolehkah saya sobatan dengan orang Belanda?"

Sebelum menjawab pertanyaan tersebut saya harus menjelaskan terlebih dulu bahwa orang Belanda sering di-stereotip-kan sebagai orang kikir alias pelit atau medit atau dalam bahasa Belanda disebut gierig.

Namun begitu, bisa jadi justru karena sifat kikir orang Belanda itulah maka kita kini berbahasa nasional Indonesia dari Sabang sampai Merauke.

Lho kok... el ha o ka oka? Bagaimana bisa begitu?

Adalah antropolog Benedict Anderson (De groene Amsterdammer, 1994) yang menyebut bahwa para pejabat VOC di nusantara dahulu kala menganggap lebih murah bagi perusahaan dagang itu untuk mendidik para staf-nya belajar bahasa Melayu yang merupakan lingua franca di nusantara ketimbang mengajarkan orang-orang nusantara untuk belajar bahasa Belanda

Kalau saja bahasa Melayu saat itu belum dipakai secara luas di nusantara tentulah para dedengkot VOC akan melihat bahwa mengajarkan bahasa Belanda adalah pilihan kebijakan yang lebih murah untuk diterapkan. Hal ini terjadi misalnya negara-negara bekas jajahan Belanda lainnya yaitu Afrika Selatan atau Suriname, di mana bahasa Belanda diajarkan ke penduduk lokal dan hingga kini menjadi bahasa yang dominan dipakai di negara-negara itu.

Selain kisah VOC di atas, penulis sendiri juga pernah mengulas kepelitan orang Belanda itu di tulisan lawas (tahun 2013) yang menunjukan keogahan negeri Belanda untuk membayar pampasan perang atau membantu Jakarta menangani banjir.

Terkait pertanyaan awal: apakah boleh kita sobatan dengan orang Belanda yang konon kikir itu, maka saya hanya bisa bilang bahwa jawabannya saya serahkan kembali pada sidang pembaca. 

Yang jelas, orang Belanda belajar bersahabat atau bersobatan justru dari penduduk Nusantara. Namun sayang seribu sayang, dalam proses ini orang Belanda mengalami gagal faham.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN