Mohon tunggu...
Johan Wahyudi
Johan Wahyudi Mohon Tunggu... Guru, Pengajar, Pembelajar, Penulis, Penyunting, dan Penyuka Olahraga

Guru yang aktif menulis karya ilmiah (artikel, PTK, jurnal, buku) dan narasumber pelatihan penulisan karya ilmiah. Dikenal pula sebagai penyunting naskah dan ghost writer. CP WA: 0858-6714-5612 dan Email: jwah1972@gmail.com. Ikuti Fans Page (FP) GURU MENULIS.

Selanjutnya

Tutup

Kuliner

Pelepas Dahaga

3 Juni 2010   07:01 Diperbarui: 26 Juni 2015   15:47 0 0 5 Mohon Tunggu...

[caption id="attachment_157268" align="alignleft" width="300" caption="Mas Yanto sedang menyiapkan es degan pesananku."][/caption]

Hari ini, saya benar-benar sibuk. Jamenam pagi saya harus mengendarai mobil sendirian menuju kota Sragen dan Solo. Hari ini, saya memang mendapat tugas untuk menemui beberapa pejabat. Ya,hari ini saya memang diminta audisensi untuk beberapa kepentingan. Alhamdulillah, berkat doa rekan-rekan kompasiana, keluarga, dan sahabat serta semangat kerja keras, semua pekerjaan dapat terselesaikan dengan baik.

Usai menyelesaikan pekerjaan di Kota Sragen, saya harus menghadiri rapat di Solo. Setibanya di sana, suasana sudah tampak melelahkan. Saya pun bersegera untuk merampungkan semua tugas. Maklum, jam sudah menunjukkan angka 12.00. Ini berarti waktu ishoma (istirahat, sholat, makan). Dan tepat jam 13.00, semua pekerjaan tuntas..tas…taaaaaassss……..!

Dengan perasaan gembira, saya pun pulang. Perjalanan dari Solo ke rumah hanya memerlukan waktu sekitar setengah jam. Maklum, rumahku lebih dekat ke Solo daripada ke Sragen. Jika ke Sragen, saya harus menempuh 40 km, sedangkan ke Solo hanya 15 km.

[caption id="attachment_157270" align="alignleft" width="300" caption="Segelas es degan seharga 2000"][/caption]

Di daerah Selokaton, atau tepatnya timur Polantas Selokaton, saya lihat beberapa mobil dan motor berderet di sebuah warung. Terlihat warung itu cukup sederhana. Namun, koq mobil-mobil bagus mau singgah? Ada apa, ya?

Saya pun menepikan mobilku. Bergegas saya masuk. Ternyata, warung itu menghidangkan es degan alias es kelapa muda. Konon, air kelapa muda wulung sangat baik bagi kesehatan. Air kepala muda mengandung isotonic yang lebih baik daripada dalam kemasan.

Begitu melihat gelas-gelas berjejer di depanku, tentu saja itu membuatku sangat tertarik. Langsung saya pesan segelas. Eh, ternyata suegeeeeeerrrrrr beneeeeeeeeeerrrrr…! Mantap sekali. Saya pun minta tambah segelas lagi. Ternyata, itu pun belum menghilangkan rasa hausku. Mungkin rasanya yang benar-benar yahud alias sueger bin dingin menyegarkan. He…he…he….!

[caption id="attachment_157273" align="alignleft" width="300" caption="Beragam kue lezat seharga 1000an juga tersaji"][/caption] Karena belum dapat menghilangkan rasa haus, saya pun pesan 2 porsi untuk dibawa pulang. Tak berapa lama, sebuah tas plastik sudah tersedia di depan mejaku. Itu berarti saya harus merogoh kocek. Kepada mas Hariyanto, si penjual, saya bertanya, “Berapa semua, mas?” Mas Yanto pun berhenti melayani pembeli sembari menoleh ke arahku. “Tadi Bapak pesan apa saja?” tanyanya kemudian. Saya pun menyebutkan sebuah roti, sebungkus kacang, dan empat gelas es degan. “Semua 9.500,” ujarnya kemudian. What ! Yang benar saja. Hampir saya tak percaya dengan harga itu. Namun, memang itu harganya. Luar biasa murah dan bergizi. Besok mampir lagi, ah. Habis, enak sih. He..he…he…! (www.gurumenulisbuku.blogspot.com)

KONTEN MENARIK LAINNYA
x