Mohon tunggu...
Johan Japardi
Johan Japardi Mohon Tunggu... Penerjemah - Penerjemah, epikur, saintis, pemerhati bahasa, poliglot, pengelana, dsb.

Lulus S1 Farmasi FMIPA USU 1994, Apoteker USU 1995, sudah menerbitkan 3 buku terjemahan (semuanya via Gramedia): Power of Positive Doing, Road to a Happier Marriage, dan Mitos dan Legenda China.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Keterpisahan Generasi-Generasi dan Dampak Covid-19

27 September 2021   17:34 Diperbarui: 27 September 2021   17:36 71 5 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Keterpisahan Generasi-Generasi dan Dampak Covid-19
Ilustrasi. Sumber: New Scientist, 18-24 September 2021, hlm. 37

Salah satu bahaya tersembunyi dari pandangan terhadap generasi-generasi berdasarkan horoskop adalah karena tampak seolah-olah tidak ada yang bisa kita lakukan untuk mempengaruhi masa depan, karena jika generasi-generasi memiliki seperangkat karakter pada saat mereka dewasa, mereka sudah berada di jalur yang tetap.

Fatalisme ini memberikan pengertian yang salah karena tindakan oleh pemerintah dan pihak lain masih bisa membentuk masa depan. Tetapi akankah ketegangan antar generasi melemahkan upaya-upaya semacam itu?

Kekhawatiran tentang perang generasional meningkat pada hari-hari awal pandemi, karena pembatasan yang diperlukan untuk melindungi generasi tertua membawa efek negatif langsung dan berjangka panjang pada generasi yang termuda. Banyak orang yang takut bahwa orang-orang muda akan melanggar aturan, namun itu tidak terjadi.

Alih-alih, di semua negara dan kelompok usia, kepatuhan yang luar biasa menjadi gambaran keseluruhan. Kekuatan hubungan kita dari generasi ke generasi, cinta kita kepada keluarga, teman dan sesama warga, sangat melebihi kepentingan generasional.

Namun gagasan tentang generasi-generasi yang diadu satu sama lain tetap ada. Mengapa? Pertama, salah satu alasan utama mengapa kita begitu rentan terhadap klise ini adalah kehidupan yang semakin terpisah yang dijalani oleh orang-orang yang lebih muda dan yang lebih tua.

Sebelum 1991, misalnya, hanya ada sedikit perbedaan dalam campuran usia antara kota dan desa di Inggris. Sejak itu, populasi di desa dan kota kecil menjadi lebih tua dan di kota besar lebih muda. Tren serupa juga terlihat di AS.

Seperti yang dikatakan ahli gerontologi Karl Pillemer di Universitas Cornell di New York: "Kita berada di tengah-tengah sebuah eksperimen berbahaya. Ini adalah masyarakat paling terpisahkan usia yang pernah ada."

Keterpisahan ini tidak hanya memicu stereotip dan ketegangan, tetapi juga menghilangkan manfaat yang diberikan oleh kajian demi kajian yang menunjukkan hubungan antargenerasi. Dampak jangka pendek pandemi bahkan telah semakin memisahkan kelompok-kelompok usia.

Dalam sebuah survei, 60 persen responden setuju bahwa ada lebih banyak konflik antara orang yang lebih tua dan lebih muda di Inggris sekarang ini dibanding beberapa dekade yang lalu, dan Generasi Z dan milenium lebih merasakan hal ini dibanding baby boomer dan Generasi X.

Ini adalah salah satu area di mana dampak pandemi jangka panjang bisa membantu, karena WFH yang lebih besar mengarah pada tanda-tanda awal pembalikan tren jangka panjang pada kota-kota dengan banyak orang yang lebih muda dan tempat lain dengan banyak orang yang lebih tua.

Joel Kotkin di Universitas Chapman di Orange, California, menunjukkan bahwa ketika populasi AS menyebar, kesenjangan ekonomi, budaya dan generasional antara kota-kota pesisir dan komunitas pedalaman mungkin mulai menyusut.
Bahaya generasional kedua yang kita hadapi setelah pandemi adalah apakah itu akan mempercepat penurunan tajam keyakinan kita bahwa masa depan bisa lebih baik untuk anak cucu kita.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan