Mohon tunggu...
Johan Japardi
Johan Japardi Mohon Tunggu... Penerjemah - Penerjemah, epikur, saintis, pemerhati bahasa, poliglot, pengelana, dsb.

Lulus S1 Farmasi FMIPA USU 1994, Apoteker USU 1995, sudah menerbitkan 3 buku terjemahan (semuanya via Gramedia): Power of Positive Doing, Road to a Happier Marriage, dan Mitos dan Legenda China.

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Pilihan

Kebenaran mengenai Protein Spike Covid

5 September 2021   20:36 Diperbarui: 5 September 2021   20:56 106 5 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Kebenaran mengenai Protein Spike Covid
Ilustrasi. Sumber: What Doctors Don't Tell You, September 2021, hlm. 28.

Apa yang umum terdapat pada penderita lama Covid dan pengguna vaksin Covid adalah protein spike (paku). Celeste McGovern menyelidiki efek jangka panjang, ditambah terapi untuk membalikkan kerusakan dari keduanya.

Bagi Madeline Johnson, mendapatkan suntikan baru untuk Covid adalah hal yang jelas harus dilakukan untuk menjaga dia dan keluarganya agar aman dari virus pandemi. Setelah suntikan mRNA Pfizer dosis kedua pada akhir Februari, Maddy sakit selama beberapa hari dengan demam tinggi. 

Dia telah diberitahu bahwa itu akan terjadi, tetapi kemudian hal-hal yang tidak lazim mulai terjadi. Mula-mula terasa sakit ringan di pergelangan tangan lalu mati rasa di tangannya. Tetapi sebulan kemudian, rasa sakit dan kelemahan di pergelangan tangannya sangat parah.

Pada bulan April, setelah mati rasa di tangan dan pergelangan tangannya menjalar ke bahunya, seorang ahli saraf menyadari bahwa refleks di kaki kanannya tidak aktif, dan dia dirujuk untuk pemindaian otak.

Keesokan harinya, Maddy terbangun dengan mati rasa di kaki kanannya, dan dalam beberapa jam menjalar ke jari kaki, pergelangan kaki dan lututnya.

Pada bulan Mei, mahasiswi itu mengalami gelombang gejala yang menakutkan, mulai dari nyeri dada yang parah, kehilangan keterampilan motorik halus, demam, nyeri otot dan sendi yang menusuk, gemetar seluruh tubuh dan tak terkendali hingga "merasa serpihan kaca" di jarinya ketika dia menyentuh sesuatu. Ini berkembang menjadi kesulitan menelan, berjalan dan bernapas.

Setelah 2 kali pemeriksaan saraf, pemindaian CAT, 8 MRl, keran tulang belakang, 46 tes darah yang berbeda dan lebih banyak lagi, para dokter mengesampingkan stroke, multipel sklerosis, tumor otak dan beberapa penyakit autoimun, tetapi mereka masih tidak punya jawaban, dan Maddy masih menderita.

Media mainstream tidak melaporkan cerita seperti Maddy, tapi dia tidak sendirian. Pada akhir Juli dia adalah salah satu dari lebih 36.000 orang yang dirawat di rumah sakit setelah dosis vaksin Covid eksperimental dicatat oleh Sistem Pelaporan Kejadian Efek Samping Vaksin (Vaccine Adverse Event Reporting System/VAERS) pemerintah AS.

Ada lebih dari setengah juta (518.770) kejadian efek samping terkait suntikan Covid yang tercatat di VAERS pada 30 Juli 2021, termasuk lebih dari 23.000 kejadian yang mengancam jiwa atau melumpuhkan secara permanen dan 11.940 kematian. Laporan VAERS tidak konklusif dan tidak dengan sendirinya membangun hubungan sebab akibat antara gejala-gejala aneh setelah injeksi eksperimental.

Namun, sebagian besar efek samping tidak dilaporkan. Menurut kajian Harvard Pilgrim 2009, VAERS hanya mencatat 1 persen dari gejala yang dilaporkan ke dokter dan rumah sakit yang mungkin terkait dengan vaksin.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...
Lihat Konten Kesehatan Selengkapnya
Lihat Kesehatan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan