Mohon tunggu...
Johan Japardi
Johan Japardi Mohon Tunggu... Penerjemah - Penerjemah, epikur, saintis, pemerhati bahasa, poliglot, pengelana, dsb.

Lulus S1 Farmasi FMIPA USU 1994, Apoteker USU 1995, sudah menerbitkan 3 buku terjemahan (semuanya via Gramedia): Power of Positive Doing, Road to a Happier Marriage, dan Mitos dan Legenda China.

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Alam & Teknologi Pilihan

Penuntun Belajar Kimia Teori dan 444 Soal

10 Agustus 2021   07:12 Diperbarui: 11 Agustus 2021   11:47 194 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Penuntun Belajar Kimia Teori dan 444 Soal
Jilid II. Sumber: https://images.tokopedia.net/img/cache/900/product-1/2020/5/11/7326779/7326779_96aefde9-f387-4db0-bf67-d66748b6492b_1560_1560.jpg

Penuntun Belajar Kimia Teori dan 444 Soal untuk SMA Jilid II, buku jadul dari masa lalu saya ketika masih di SMA kelas 2.

Nostalgia masa lalu, zaman "tak enak" yang sekarang malah dirindukan, ditambah dengan artikel Penemu Hukum Kekekalan Massa: Lavoiser atau Lomonosov? yang baru saya tayangkan, yang merupakan salah sebuah wujud lepas kangen akan masa lalu itu, membuat saya tergerakkan untuk menulis artikel saya yang ke-444 ini, yang menggunakan bilangan yang sama dengan judul buku kimia pegangan kami semasa SMA.

Saya pernah mengisahkan bahwa ketika memasuki semester 3 SMA, semua buku SMA dari semua penerbit sudah saya miliki, dan saya mulai membeli buku-buku universitas, dengan misalnya sebuah buku yang tetap saya ingat sampai sekarang, Kalkulus Dasar karya ibu Prof. Noenik Sumartojo (baca: Nunik Sumartoyo).

Sayang, pada November 2001 saya kehilangan semua dari 32 meter buku koleksi saya, lihat artikel saya: Let Go dan Move On dari Musibah 2001, termasuk semua buku kimia untuk kelas 1 s/d 3 SMA.

Di antara buku-buku kimia itu, terdapat buku Penuntun Belajar Kimia Teori dan 444 Soal untuk SMA, karya Zainal Asikin (Tjoa Koei Ham), Drs. Amir Rastiwan, Soehito, dan Drs. Syafnir Ronisef, penerbit Widjaja Jakarta.

Walau berskolah di SMA Negeri 1 di Tanjungbalai Asahan, sewaktu di SMA, edisi yang kami gunakan biasa kami sebut  buku kimia Tjoa Koei Ham, mengapa demikian? Karena edisi itu masih belum mencantumkan nama nasional Tjoa Koei Ham, yaitu Zainal Asikin.

Dengan perkembangan zaman dan pemutakhiran kurikulum SMA yang terus menerus, buku-buku tahun 1980-an menjadi tidak relevan, namun tetap dirindukan orang-orang yang sebaya dengan saya. Tak ada siswa SMA pada masa itu yang tidak pernah mendengar nama Tjoa Koei Ham untuk kimia, atau Widagdo Mangunwiyoto untuk fisika.

Tahun lalu, sahabat saya, pak Amril sang pedagang buku bekas kawakan di dekat rumah saya, lihat artikel saya: Situasi Terkini 3 Pedagang Kawakan Buku Bekas, dan: Penemu Hukum Kekekalan Massa: Lavoiser atau Lomonosov? berhasil menemukan untuk saya: Penuntun Belajar Kimia Teori dan 444 Soal untuk SMA Jilid II.

Tak terbayangkan betapa senangnya saya bisa menemukan kembali buku itu, walau hanya jilid II, sampulnya sudah rusak dan saya harus membuat sendiri penggantinya.

Saya sangat salut dengan kepiawaian pak Amril yang sangat memahami kebutuhan para pencari buku bekas dan kegigihannya dalam mencarikan buku apa pun sampai dapat.

Saya menanti-nantikan berita dari pak Amril kalau beliau sudah berhasil menemukan jilid-jilid yang lain dari buku ini, beserta buku-buku SMA lainnya, terutama karya pak Widagdo Mangunwiyoto yang saya lihat masih jauh lebih mudah dicari oleh siswa-siswi SMP (Fisika untuk SMP).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Alam & Teknologi Selengkapnya
Lihat Ilmu Alam & Teknologi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan