Mohon tunggu...
Johan Japardi
Johan Japardi Mohon Tunggu... Penerjemah, epikur, saintis, pemerhati bahasa, poliglot, pengelana, dsb.

Lulus S1 Farmasi FMIPA USU 1994, Apoteker USU 1995, sudah menerbitkan 3 buku terjemahan (semuanya via Gramedia): Power of Positive Doing, Road to a Happier Marriage, dan Mitos dan Legenda China.

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

Situasi Terkini 3 Pedagang Kawakan Buku Bekas

7 Mei 2021   17:50 Diperbarui: 8 Mei 2021   18:25 194 2 0 Mohon Tunggu...

Toko Buku Indonesia Membaca, 7 Mei 2021.

Baru tadi pagi (pukul 4.10) saya berbagi berita tentang situasi para pedagang buku di Medan: Beli Buku di Titi Gantung: Sebuah Nostalgia, sekarang saya baru kembali ke rumah setelah mengunjungi pak Amril yang rumahnya berjarak kurang dari 10 menit berjalan kaki dari tempat saya. Pak Amril sedang tidur siang dan saya ngobrol sebentar dengan bu Amril. Pak Amril dan bu Amril adalah pedagang buku bekas di salah sebuah cluster di Perumahan Citra Indah City, Jonggol.

Saya akan berbagi kisah mereka dengan 2 pedagang buku lainnya dalam artikel ini.

1. Pak Amril dan Bu Amril
Saya mengenal pak Amril sejak saya pindah ke Jonggol hampir 3 tahun yang lalu. Beliau adalah seorang pedagang kawakan yang sudah lama menekuni bidang perbukuan sejak masih di Lapangan Banteng, dan beliau bersahabat dengan pak Jose Rizal Manua dan sama-sama berasal dari Sumatera Barat.

Di rumah mereka pak Amril dan bu Amril mengelola sebuah toko buku bekas yang mereka beri nama Indonesia Membaca. Pak Amril adalah seorang di antara segelintir pedagang buku yang benar-benar menjiwai profesinya, paham tentang seluk-beluk buku dan tahu persis di mana letak sebuah buku tertentu karangan seorang pengarang tertentu, di antara puluhan ribu buku di toko beliau, sehingga memudahkan saya setiap kali saya hendak membeli buku.

Catatan:
1. Pak Amril pernah menawarkan saya semua buku di toko beliau dengan harga borongan Rp. 10.000 per buku, wah, ratusan juta Rupiah.
2. Berhubung karena tadi pak Amril sedang tidur, tadinya saya berencana akan menayangkan foto beliau pascatayang artikel ini, namun beberapa menit yang lalu saya menerima foto beliau via WA dari bu Amril.

dokpri
dokpri
Pak Amril, 7 Mei 2021.
dokpri
dokpri
Toko Buku Indonesia Membaca, 7 Mei 2021.

Kualitas seperti ini sudah sangat jarang saya alami, dan sudah puluhan tahun yang lalu orang seperti pak Amril ini saya temukan di beberapa kios buku di Terminal Pasar Senin, dan jika mereka belum memiliki buku yang saya cari, mereka akan lebih lanjut menghubungi ke HP saya ketika bukunya sudah ada (tentunya dengan harga yang sedikit dinaikkan), persis sama dengan apa yang dilakukan pak Amril sampai sekarang. Beberapa hari yang lalu pak Amril bercerita kepada saya bahwa beliau baru berhasil mendapatkan buku yang dicari oleh seorang pengunjung tokonya, tapi baru sadar bahwa beliau tidak menyimpan nomor kontak pengunjung itu. Wah.

dokpri
dokpri
Toko Buku Indonesia Membaca, 7 Mei 2021.
Ini sebuah foto close-up Toko Buku Indonesia Membaca, pojok kiri depan yang berisi buku-buku cersil, sebagian besar sudah pindah ke perpustakaan pribadi saya.

dokpri
dokpri
Bu Amril di depan Toko Buku Indonesia Membaca, 7 Mei 2021. Ditayangkan seizin bu Amril.

Terkait dampak pandemi yang menimpa semua orang, belakangan ini bu Amril membantu sang suami dengan melakukan kegiatan ekstra: berdagang telur ayam.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN