Mohon tunggu...
JBSurbakti
JBSurbakti Mohon Tunggu... Akuntan - Penulis | Bankir | Akuntan | Penikmat Hidup

Menulis Adalah Sebuah Esensi Dan Level Tertinggi Dari Sebuah Kompetensi - Untuk Segala Sesuatu Ada Masanya, Untuk Apapun Di Bawah Langit Ada Waktunya

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Tersesat Idealisme, Terjebak Pragmatisme

15 Juni 2021   16:10 Diperbarui: 16 Juni 2021   15:08 309 11 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Tersesat Idealisme, Terjebak Pragmatisme
sumber : dokpri JBS

“Bermimpi meraih bintang namun tak pernah menggapai malam, menanti indahnya mentari namun tetap terbuai di ujung kelam” - JBS

Tidak bisa dipungkiri bahwa hidup dengan seluruh warna-warni yang menghiasinya layak disebut dengan sebuah paradoks tanpa akhir. Selalu berpasangannya antara 2 kutub yang bertolak belakang hingga menjadi siklus kehidupan. Sebut saja baik vs buruk, suka vs duka, tawa vs tangis, dan pasangan kata yang berlawanan lainnya. Respon alamiah dari setiap orang adalah selalu berkeinginan untuk meraih dan menikmati yang “enak-enak” dan berupaya keras untuk terhindar dari yang “pahit-pahit”.

Bila ditanya pada diri, maka tidak akan munafik untuk memilih yang “enak-enak” seperti tren terkini ala-ala Tiktokers: visi “foya-foya” misi “foya-foya”, visi-misi “foya-foya terus”. Namun dipastikan paham ini adalah paham mimpi yang meracuni keserba-serbian dampak era disrupsi yang serba instan.

Pernahkah mendengar seorang berkata “Bagi saya yang penting lulus” sementara yang lain “Saya harus juara”, ada pula yang menegaskan “Hasil adalah segalanya” di pojok lain menyebutkan “Proses yang baik tak kan pernah menghianati hasil”. Mungkin setiap orang memiliki pengalaman yang sama dengan perkataan ini meski dengan dimensi dan situasi yang berbeda.

Bila ditilik secara tematik atau makna filosofis dari perkataan tersebut sesungguhnya akan mencerminkan paham atau pandangan yang terdiri atas kaum “pragmatis” dan kaum “idealis”. Sesuatu yang lazim terdengar dan sebagian dari orang-orang telah dicap atau dihakimi oleh pembagian kaum ini. Pertanyaan selanjutnya adalah “Anda masuk paham mana? Idealis atau pragmatis?” Sebagai seorang yang tidak ahli tentang filsafat, saya coba mengulas paham ini berdasarkan pengalaman sekitar yang pernah dilihat dan dirasakan langsung. Mari kita coba tahu.

sumber : lilistya.files.wordpress.com
sumber : lilistya.files.wordpress.com

Si Idealis pekerja keras dan keras kepala

Dalam menjalankan dan menggapai visi dan misi baik itu anda sebagai pribadi maupun sebuah organisasi tidak pernah lepas dengan cara atau paham yang diyakini benar mencapai tujuan. Oleh karenanya akan selalu ada paham yang kemudian menjadi acuan untuk dilihat, dikecap dan dinikmati bersama. Terdapat dua pengelompokan paham, yang oleh sebahagian orang akan menstempel seseorang itu dengan label orang idealis atau orang pragmatis.

Dari berbagai sumber, pengertian paham idealisme (kaum idealis) adalah orang-orang yang lebih menekankan kepada hal-hal bersifat ide yang dianggap sebagai suatu kebenaran, dengan bersumber dari pengalaman, kultur budaya, dan kebiasaan. Nilai-nilai yang dianggap benar adalah sempurna adanya. Menjadi suatu ideologi untuk kemudian menjadi patron mencapai tujuan. Di luar ide atau nilai-nilai itu dianggap tidak sesuai dan bertentangan.

“Saya harus juara” demikian janji seorang anak yang bersekolah kepada orang tuanya dengan cara yang dilakukan adalah dengan “belajar keras”. Tujuan juara melalui cara atau ide belajar keras adalah sebuah bentuk paham yang akan kemudian menjadi kebiasaan si anak. Bila kemudian dari pengalaman berikut hasil yang diperoleh sejak kecil “belajar keras dan menjadi juara” akan selalu tertanam sampai kapan pun dan akan menjadi label sebagai seorang pekerja keras dan sang juara. Cara lain di luar bekerja keras adalah bukan pilihan bagi anak idealis.  

Kaum idealis menganggap ide, cara dan metode adalah terletak dengan proses yang harus dilaksanakan dan menjadi kunci meraih tujuan atau hasil. Proses yang dipatuhi dengan baik adalah menjadi satu-satunya cara agar bisa mencapai tujuan. Mereka tahu apa yang menjadi tujuan dengan jelas, menghormati ide dan nilai-nilai yang adalah sebagai kontrak tercapainya tujuan, punya mentalitas dan upaya yang lebih untuk menggapainya dan kemudian melaksanakan dengan patuh atas proses yang telah dibuat.

Kegagalan untuk mencapai hasil akhir dari tujuan, akan menjadi tamparan keras. Kelemahan yang diakibatkan karena meletakkan sebuah tujuan dan cara yang pakem tak jarang idealisme tersesat karena mengabaikan pilihan lain, dan hanya fokus pada satu cara. Keagungan ide dan cara yang mumpuni berdasarkan nilai-nilai luhur manusia, kesempurnaan hidup, fantasi yang berlebihan terhadap sebuah realita bukanlah tidak diantispasi namun menjadi antiklimaks apabila berujung dengan “takdir” atau nasib.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN