Mohon tunggu...
Jatmiko Yudistira Hardiyanto
Jatmiko Yudistira Hardiyanto Mohon Tunggu... Penulis - Mahasiswa S1 Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan

Belajar menulis

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Cahaya dari Bumi Cenderawasih

29 Juli 2021   00:31 Diperbarui: 30 Juli 2021   17:38 53 2 0 Mohon Tunggu...

Cahaya dari Bumi Cenderawasih

Tema:"Mentari Harapan Baru dari Timur"

Papua ialah surga tersembunyi dari wilayah Indonesia bagian Timur yang mendapat sebutan sebagai Bumi Cenderawasih.Perjalanan panjang Papua menjadi bagian wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia tidak terlepas dari perjuangan pahlawan bangsa Indonesia pada saat itu dalam mengusir Penjajahan Belanda saat itu dan tentunya dukungan dari rakyat Papua sendiri pada era zaman Kepresidenan KH Abdurrahman Wahid (alias Gus Dur) yang pada saat itu baru  dilantik dua bulan  menjadi Presiden beliau langsung mengunjungi Papua yang pada saat itu masih bernama Irian Jaya.

Berbagai respon kurang enak didengar dan ancaman kepada Gus Dur tidak dihiraukan namun justru tidak sama sekali menyurutkan semangat beliau untuk mengunjungi Papua.Pada tanggal 30 Desember 1999 dilakukan diskusi yang saat itu Gus Dur juga mengundang berbagai tokoh masyarakat Papua tak terkecuali dari tokoh gerakan Papua Merdeka.

Tokoh-tokoh tersebut diharapkan sebagai perwakilan rakyat Papua yang nantinya diharapkan menjadi penghubung  penyaluran aspirasi antara rakyat Papua dengan Pemerintahan Pusat.Antusiame perwakilan dari Papua tersebut sangat banyak meskipun diskusi yang dilakukan undangannya bersifat terbatas namun diskusi yang berlangsung sangat banyak menampung berbagai keluh kesah diutarakan dalam forum diskusi bersama Gus Dur tersebut.

"Pada 30 Desember 1999 dimulai jam 8 malam dialog dengan berbagai elemen dilakukan di gedung pertemuan gubernuran di Jayapura. Meskipun dengan cara perwakilan, tetapi banyak sekali yang datang karena penjagaan tidak ketat," demikian dikutip dari artikel NU Online berjudul Alasan Gus Dur Ubah Nama Irian Jaya Menjadi Papua.terutama yang berkat beliau Papua yang dulunya  bernama Irian Jaya berganti menjadi Papua lewat dialog yang dilakukan dengan perwakilan rakyat Papua tersebut.

Harapan muncul dari sebuah senyuman tulus yang dimana terpancar hanya dari orang tertentu.Setelah banyak yang kami alami melalui pelatihan -pelatihan maka masa kami berjuang pada pra pendidikan  Dasar.Pra Pendidikan dasar ini banyak kesan yang kami ambil mengenai indahnya kebersamaan dan mengenal satu dengan yang lainnya.Kami juga mengenal sosok  periang yang selalu semangat dan mampu menyemangati teman-temannya lewat senyumannya.Dialah Abraham,Nova dan Hendrik mahasiswa dari Papua yang mendapatkan beasiswa lewat jalur afirmasi yang diselenggarakan oleh Direktoral Jenderal Pendidikan Tinggi .Mereka bertiga tergabung dalam Organisasi Kemahasiswaan yaitu Resimen Mahasiswa Universitas Negeri Jakarta angkatan 2017.Berbagai rintangan kami hadapi yang menguji mental dan fisik namun yang membuat kami takjub dengan mereka bertiga sama sekali tidak menunjukan rasa lelah dan selalu tersenyum.Aneh namun itulah yang kami kagumi dari semangat anak-anak Papua seperti mereka bertiga.

Tersenyum lepas ketika lelah latihan berlalu (Dokpri)
Tersenyum lepas ketika lelah latihan berlalu (Dokpri)

Senyuman menguatkan Persahabatan (Dokpri)
Senyuman menguatkan Persahabatan (Dokpri)

Tergabung dari berbagai perguruan tinggi menjadi saudara,susah senang kami hadapi mengesampingkan latar belakang maupun dari mana asal daerah namun kita sama-sama peduli dan memiliki rasa kemanusian yang tinggi kami dari Anggota Menwa UNJ tergabung dalam Satgas Relawan Pasigala yang dibentuk oleh Komando Menwa Indonesia untuk membantu dalam penanganan bencana gempa Palu,Sigi dan Donggala pada tahun 2018.Berkat bantuan dari berbagai pihak khususnya Instansi Militer serta instansi kampus kami berangkat menuju lokasi bencana.Disana kami tergabung didalam berbagai elemen masyarakat dan organisasi yang juga menjadi relawan dan membantu menyalurkan bantuan sosial.Salah satu yang menjadi penyemangat disana dari mahasiswa STIPAN(Sekolah Tinggi Ilmu Pemerintahan Abdi Negara)yang dimana Menwa STIPAN yang rata-rata anggotanya merupakan orang Papua selalu menyemangati kami dalam menjalankan tugas kemanusiaan serta menjadi pelajaran mengenai indahnya keberagaman Indonesia.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x