Mohon tunggu...
Robert Setiadji
Robert Setiadji Mohon Tunggu... Konsultan Asuransi, Insurance Blogger & Broker, Wakil Penjual Asuransi Bersertifikat Lisensi dari AAUI AAJI. Email : setiadjirobert@gmail.com

Konsultan Perlindungan Keuangan dan Agen Asuransi Bersertifikat Lisensi AAUI dan AAJI. Email : setiadjirobert@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Bisnis

Menggoreng Saham Meniris Dusta

23 Februari 2020   06:32 Diperbarui: 23 Februari 2020   06:39 72 0 0 Mohon Tunggu...

Yang namanya jajan Gorengan itu enak buanget, coba lihat dipingir-pinggir jalan di Jabodetabek dan sekitarnya setiap hampir 50 meter pasti ada tukang Gorengan, tak ayal lagi Gorengan jadi jajanan ter favorit.

Ternyata bukan hanya tempe, tahu dan pisang saja yang bisa digoreng tapi ada berita, isu, politik juga saham bisa "Digoreng".

"Saham Gorengan"

Saham-saham yang digoreng bukan hanya saham-saham jelek ataupun sampah melainkan saham-saham bagus atau Blue chips pun bisa  digoreng, tergantung dari motif dan tujuan dari Pemilik Saham yang berkepentingan.

Apa itu "Menggoreng Saham" ?

Upaya merekayasa menaikan dan menurunkan harga-harga saham dari nilai pasar harga saham yang wajar.
Karena bukan mencerminkan harga saham yang wajar sehingga ada Dusta yang direkayasa.

Bagaimana menilai harga saham yang wajar ?

Secara pasti itu tidak ada tetapi secara pendekatan dengan hitungan ratio-ratio keuangan itu bisa seperti ratio EPS : Earning Per Share dan PER : Price Earning Ratio atau Analisa Ratio Keuangan lainnya atau Analisa Fundamental.

Disamping itu juga terdapat Sentimen Pasar, Berita atau isu tentang rencana dan aksi korporasi apa ? Dan juga analisa pergerakan harga pasar dimana terdapat sisa beli (over subscribe) juga sisa jual (under subscribe).

Semua yang tersebut diatas dapat mempengaruhi harga pasar suatu saham.

Sehingga dapat dinilai dan disimpulkan mana yang harga wajar dan mana yang harga Dusta hasil Gorengan Saham.

Penutup dan Saran

Dari kosa kata Bu SIN Ness (Business) itu terdapat SIN = DOSA ditengah-tengah nya.
Jadi ditengah Business itu pasti ada Dosa dan salah satunya DUSTA.
Dan Menggoreng Saham itu termasuk sesuatu yang WAJAR dalam Aktivitas Jual Beli Saham.

Seperti jajanan Gorengan kalau tidak digoreng kan tidak bisa transaksi jual beli.

Tetapi harus dilihat kalau bahan baku tempe atau tahu sudah basi pasti rasanya tidak enak dan tidak dapat dimakan jika tetap dipaksakan makan bisa muntah-muntah dan sakit diare.

Begitu juga Saham bila transaksi saham-saham yang bagus bisa datangkan Untung dan sebaliknya bila transaksi saham-saham jelek dan saham-saham basi atau sampah ya bisa bikin Buntung alias Rugi.

"Untung dan Rugi adalah hal yang Wajar dalam suatu Transaksi Business"

Terima kasih dan Semangat Pagi...

Salam hormat,
Robert Setiadji
Penulis Media Online Terverifikasi
(Verified Blogger)

VIDEO PILIHAN