Mohon tunggu...
Isson Khairul
Isson Khairul Mohon Tunggu... Jurnalis - research | media monitoring | content creator | video journalist | corporate communication

Saya memulai hidup ini dengan menulis puisi dan cerita pendek, kemudian jadi wartawan, jadi pengelola media massa, jadi creative writer untuk biro iklan, jadi konsultan media massa, dan jadi pengelola data center untuk riset berbasis media massa. Saya akan terus bekerja dan berkarya dengan sesungguh hati, sampai helaan nafas terakhir. Karena menurut saya, dengan bekerja, harga diri saya terjaga, saya bisa berbagi dengan orang lain, dan semua itu membuat hidup ini jadi terasa lebih berarti.

Selanjutnya

Tutup

Keamanan Pilihan

Kapolri Listyo Sigit Perjuangkan Toleransi dan Kesetaraan Gender

8 November 2021   16:48 Diperbarui: 8 November 2021   17:08 186 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo (tengah) didampingi istri. Foto: Mada Mahfud

Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo memiliki dua jejak monumental di Nusa Tenggara Timur (NTT). "Kesetaraan gender harus kita perjuangkan terus, seperti harapan kita semua," ujarnya, pada Minggu, 7 November 2021, di Labuan Bajo.

"Provinsi NTT sangat baik dalam hal toleransi, menjadi contoh untuk Provinsi yang lain," ungkapnya, pada Sabtu, 3 April 2021, di Kupang. Bagaimana kondisi kesetaraan gender dan toleransi di Indonesia?

Dua Poin Penting Bangsa

Warga Provinsi Nusa Tenggara Timur sudah sepatutnya berterima kasih kepada Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo. Kenapa? Karena, pemangku utama keamanan dan ketertiban masyarakat (Kamtibmas) tersebut, telah memilih NTT sebagai tempat untuk menyuarakan serta menggerakkan kesetaraan gender dan toleransi.

Polwan Indonesia dengan Polwan dari berbagai negara. Foto: Didik Wiratno
Polwan Indonesia dengan Polwan dari berbagai negara. Foto: Didik Wiratno

Kedua topik tersebut adalah pekerjaan rumah yang penting bagi bangsa kita, meski disuarakan Kapolri Jenderal Listyo Sigit dari tempat yang berjarak 2.179 kilometer dari ibu kota Jakarta. Boleh dibilang, dua poin tersebut, menjadi bagian penting untuk menjaga serta merawat keutuhan bangsa.

Kita tahu, indeks kesetaraan gender yang dirilis Badan Program Pembangunan Persatuan Bangsa-Bangsa (PBB)-United Nations Development Programme (UNDP) mencatat, peringkat Indonesia 103 dari 162 negara. Itu realitas yang menunjukkan, bahwa kita memang harus bekerja lebih keras untuk menguatkan kesetaraan gender.

Bahkan, di kawasan Association of Southeast Asian Nations (Asean), indeks kesetaraan gender Indonesia, berada di posisi terendah ketiga. Data tentang hal tersebut diungkapkan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA) I Gusti Ayu Bintang Puspayoga, pada Kamis, 8 Oktober 2020.

Polwan Indonesia bersiap ke kancah dunia. Foto: Didik Wiratno
Polwan Indonesia bersiap ke kancah dunia. Foto: Didik Wiratno

Selain masih rendahnya kesetaraan gender, kita juga tahu, intoleransi di negeri kita adalah faktor yang serius, yang mengancam nilai-nilai Pancasila sebagai dasar negara. Sebagai pemersatu bangsa. Disebut serius, karena intoleransi menjadi ancaman paling besar, yang secara persentase ya paling besar, yaitu 46,2 persen, dibandingkan dengan sejumlah faktor ancaman lain.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Keamanan Selengkapnya
Lihat Keamanan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan