Mohon tunggu...
Isson Khairul
Isson Khairul Mohon Tunggu... Jurnalis - research | media monitoring | content creator | video journalist | corporate communication

Kanal #Reportase #Feature #Opini saya: http://www.kompasiana.com/issonkhairul dan https://wm.ucweb.com/dashboard/article Kanal #Fiksi #Puisi #Cerpen saya: http://www.kompasiana.com/issonkhairul-fiction Profil Profesional saya: https://id.linkedin.com/pub/isson-khairul/6b/288/3b1 Social Media saya: https://www.facebook.com/issonkhairul dan https://plus.google.com/+issonkhairul/posts serta https://twitter.com/issonisson Silakan kontak saya di: dailyquest.data@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Finansial Pilihan

Hanya 3 Bank Digital yang Leading 10 Tahun Depan

14 September 2021   11:41 Diperbarui: 14 September 2021   11:55 341 4 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Milenial harus cermat memilih bank digital. Foto: cnn.com

Bank Digital di era digital. Hari-hari ini, publik dikagetkan oleh prediksi Jahja Setiaatmadja, Direkur Utama PT BCA Tbk, tentang Bank Digital. Ia memprediksi, dalam 10 tahun ke depan, maksimal hanya akan ada tiga bank digital yang bakal memimpin sektor terkait. Apa argumen Jahja Setiaatmadja, yang melandasi prediksi tersebut?

BCA Pemain Baru Bank Digital

Dalam konteks bank digital, Bank Central Asia (BCA) sesungguhnya adalah pemain baru. Pendatang baru. BCA baru saja meluncurkan bank digitalnya, yang diberi nama Blu, pada Jumat, 2 Juli 2021. Blu tersebut merupakan bank digital, hasil akuisisi dari Bank Royal. Artinya, Blu sebagai bank digital, benar-benar pendatang baru.


Sebelum Blu memasuki pasar keuangan digital, sudah ada sejumlah bank digital, yang sudah beroperasi di Indonesia. Pertama, Jenius. Ini merupakan aplikasi perbankan digital, yang dirilis oleh PT Bank Tabungan Pensiunan Nasional Tbk (BTPN) sejak tahun 2016 lalu. Aplikasi ini memudahkan nasabah untuk melakukan berbagai transaksi perbankan maupun pembayaran saat belanja secara online.

Kedua, Wokee. Ini merupakan aplikasi perbankan digital yang dikembangkan oleh Bank Bukopin, sejak tahun 2018 lalu. Aplikasi Wokee saat ini telah mengakomodir pengguna untuk melakukan top up saldo lewat dompet digital seperti OVO, GoPay, dan LinkAja. Artinya, Wokee sebagai bank digital, telah memanjakan pengguna yang gemar menggunakan aplikasi digital dan cashless society.

Ketiga, Digibank. Ini merupakan produk bank digital yang dimiliki oleh Bank DBS. Aplikasi Digibank sudah beroperasi di Indonesia sejak tahun 2018 lalu. Nasabah bank digital ini bisa melakukan pembayaran tagihan, seperti PAM, listrik, internet, asuransi, hingga kartu kredit melalui aplikasi ini, secara online. Bank digital ini juga memudahkan nasabah melakukan berbagai transaksi pembayaran saat belanja online di beberapa e-commerce rekanan.

Keempat, TMRW. Ini adalah aplikasi perbankan digital yang dirilis oleh Bank UOB sejak bulan Agustus tahun 2020 lalu. Bank digital ini memfasilitasi pengguna untuk membuat kartu kredit TMRW lewat aplikasi. Dengan demikian, TMRW sebagai bank digital, memiliki dua bentuk produk perbankan, yakni tabungan dan kartu kredit. Verifikasi identitas nasabah dilakukan melalui panggilan video dengan pihak TMRW secara langsung.

Kelima, Jago. Bank digital ini didirikan oleh PT Bank Jago Tbk pada pertengahan April tahun 2021 lalu. Calon nasabah wajib memiliki e-KTP. Ketika calon nasabah melakukan aktivasi melalui video call, nasabah diminta menunjukkan e-KTP asli, dan selanjutnya ikuti petunjuk dari kru Jago tersebut. Proses pendaftaran melalui aplikasi bank digital ini, hanya memakan waktu sekitar lima menit saja.

BCA, Bank Nomor Tiga Terbesar

Nah, setidaknya, ada lima bank digital yang sudah beroperasi di Indonesia. Menurut Otoritas Jasa Keuangan (OJK), ada tujuh bank digital lain yang segera beroperasi. Mungkin, hingga 10 tahun ke depan, ada puluhan bank digital lain yang akan merangsek ke pasar keuangan di tanah air. Sekali lagi, apa landasan argumen Jahja Setiaatmadja, hingga ia memprediksi, dalam 10 tahun ke depan, maksimal hanya akan ada tiga bank digital yang bakal memimpin sektor terkait.

Mari kita susuri. Bank BCA merupakan ibu kandung Blu, sebagai bank digital. Pada bulan Agustus tahun 2021, Bank BCA tercatat sebagai bank dengan aset nomor tiga terbesar di Indonesia. Yang pertama Bank Mandiri dan yang kedua Bank Rakyat Indonesia. Bank BCA membukukan aset sebesar 1.129,5 triliun rupiah, hingga akhir Juni 2021.          

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Finansial Selengkapnya
Lihat Finansial Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan