Mohon tunggu...
Dian Farida Ismyama
Dian Farida Ismyama Mohon Tunggu... Apoteker - Ibu 3 anak, Pharmacist, Parenting and Lifestyle Blogger

Ibu 2 anak, Pharmacist, Parenting and Lifestyle Blogger di www.ismyama.com

Selanjutnya

Tutup

Healthy Artikel Utama

Bagaimana Cara Memastikan Jajanan Anak Sekolah yang Aman?

13 Maret 2017   16:49 Diperbarui: 14 Maret 2017   12:13 2474 3 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Anak sekolah yang gemar jajan di pinggir jalan. Kompas Health

Di depan sekolah anak saya, ada sebuah papan pengumuman bertuliskan, “Dilarang Berjualan di sini!” Apakah di depan sekolah anak Anda juga ada tulisan tersebut? Bila tidak, mungkin sudah saatnya, Anda sebagai wali murid, mengusulkan kepada Kepala Sekolah anak Anda, untuk membuat pengumuman tersebut. 

Bukan, bukan karena kita ingin mematikan rezeki para penjaja makanan. Bukan, bukan karena kita terlalu cemas kepada berita narkoba yang dimasukkan ke jajanan anak-anak. Melainkan, mungkin ini adalah pilihan terakhir, untuk memastikan keamanan makanan anak-anak kita.

Februari 2016 ini, BPOM Palu menguji sampel makanan di sebuah pasar tradisional, dan hasilnya cukup mengejutkan. Sebesar 50% makanan (kue, ikan, kerupuk, es campur) terutama kue tradisional, masih mengandung bahan tambahan pangan yang tidak semestinya, misalnya saja Rhodamin-B (pewarna berbahaya)1. Belum lagi hasil temuan dari jajanan di sekolah-sekolah.

Fakta menunjukkan, pada tahun 2011 lalu, terdapat sekitar 35 % jajanan tidak sehat beredar di sekolah-sekolah. Tren-nya menurun menjadi 20 % di tahun-tahun berikutnya, namun kembali naik menjadi 23 % di tahun 2014. Bahkan, Suratmono, Deputi Bidang Pengawasan dan Keamanan BPOM, pada tahun 2015 lalu, menyatakan bahwa hampir 40 % pangan jajanan anak sekolah di seluruh Indonesia mengandung bahan berbahaya seperti boraks, formalin, dan zat pewarna2. 

Artinya, kondisi makanan dari luar yang masuk ke mulut anak kita, sudah cukup memprihatinkan. Tak hanya pengawet berbahaya dan pewarna tekstil, bahkan kuman Salmonella Thypi si biang keladi penyakit Tipes juga banyak ditemukan pada jajanan anak yang tidak higienis. Sayangnya, tak semua orangtua peduli pada hal ini. Saat anak-anak sakit, barulah kita sadar, bahwa bisa jadi, penyebab utama dari sakitnya anak, berasal dari makanan.

Sebenarnya, ini adalah tanggung jawab kita bersama. Bukan hanya tanggung jawab pemerintah melalui Dinkes setempat, dan BPOM. Bukan hanya pengawasan dari pihak sekolah saja, tapi juga perlu kesadaran masyarakat, orangtua, hingga lingkungan, untuk bersama-sama mengawal keamanan makanan bagi anak-anak kita.

Peran BPOM

BPOM telah berperan baik secara aktif dan pasif untuk menjamin keamanan obat dan makanan. Peran BPOM antara lain dengan penyuluhan secara berkala pada pihak-pihak yang berhubungan dengan alur produksi hingga distribusi obat dan makanan. Misalnya mengadakan diskusi dengan teman-teman klinisi di klinik, ibu-ibu PKK, universitas, dengan tujuan agar mereka teredukasi, dan juga agar bila mereka memproduksi obat atau makanan, maka akan mendaftarkan produknya ke BPOM. Untuk kalangan akademisi sendiri, seperti di sekolah-sekolah, dan juga diskusi dengan media, tentu saja tujuan BPOM adalah agar para pelajar dan masyarakat yang menonton televisi atau membaca berita, teredukasi tentang obat dan makanan yang aman.

Untuk jajanan di sekolah, Pengawasan Jajanan Anak Sekolah (PJAS) dilakukan oleh Balai Besar Pengawas Obat dan Makanan (BBPOM) di tiap daerah. Tidak hanya melalui penyuluhan kepada pihak sekolah saja, tetapi PJAS juga dilakukan melalui kegiatan mobil laboratorium keliling yang mengunjungi sekolah-sekolah.

Selain itu, peran BPOM lainnya adalah mengecek kualitas dan keamanan obat dan makanan yang diregistrasikan ke BPOM. Seringpula kita menonton berita, bahwa BPOM sedang menguji sampel makanan di masyarakat. Lalu bila terbukti makanan tersebut tidak aman, maka BPOM dapat memberikan tindakan tegas, baik ke produsen atau distributornya, yaitu penjual.

Peran Dinkes

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Healthy Selengkapnya
Lihat Healthy Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan