Mohon tunggu...
Irwan Rinaldi Sikumbang
Irwan Rinaldi Sikumbang Mohon Tunggu... Freelancer - Freelancer

menulis untuk menikmati kehidupan

Selanjutnya

Tutup

Musik Pilihan

Ketika Harmoko Melarang Pemutaran Lagu-Lagu Cengeng

9 Juli 2021   10:27 Diperbarui: 9 Juli 2021   10:32 442 50 10 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ketika Harmoko Melarang Pemutaran Lagu-Lagu Cengeng
Ilustrasi: pophariini, dimuat nusantarazone.com

Saya tidak ingat kapan persisnya, tapi pada suatu hari di tahun 1988, wajah Menteri Penerangan Harmoko pernah muncul dalam karikatur Harian Kompas, karya karikaturis senior, GM Sudarta.

Harmoko digambarkan sambil menangis terisak mengucapkan "Stop Lagu Cengeng". Saya tertawa melihat gambar itu, dan memang salah satu ciri khas karikatur adalah aspek kelucuannya, di samping nilai kritik sosialnya.

Begitu saya mencari referensi dengan berselancar di dunia maya, ternyata saya tidak menemukan informasi apa-apa tentang karikatur tersebut.

Tapi, saya berhasil menemukan foto yang juga saya pasang di bagian bawah tulisan ini, berisi judul headline Harian Kompas, Kamis (25/8/1988). Judul headline tersebut adalah: "Menpen Harmoko: Stop Lagu Cengeng di TVRI".

Ingat, ketika itu TVRI masih menjadi stasiun televisi satu-satunya di Indonesia, karena RCTI yang menjadi stasiun televisi swasta pertama, baru lahir pada tahun 1989.

Sebagai Menteri Penerangan, TVRI berada di bawah kendali Harmoko. Jadi, bisa dibayangkan, tentu TVRI tak mungkin membangkang.

Padahal, ketika itu, lagi "Hati yang Luka" ciptaan Obbie Messakh dan dinyanyikan oleh Betharia Sonata, sangat disukai masyarakat. Di mana-mana terdengar lagu tersebut mengalun dari radio atau tape recoder, termasuk juga di layar kaca.

Memangnya seberapa cengeng sih lagu itu? Mari kita simak lirik "Hati yang Luka" berikut ini.

Berulang kali aku mencoba selalu untuk mengalah

Demi keutuhan kita berdua walau kadang sakit

Lihatah tanda merah di pipi bekas gambar tanganmu

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x