Mohon tunggu...
Irwan Rinaldi Sikumbang
Irwan Rinaldi Sikumbang Mohon Tunggu... Freelancer

menulis untuk menikmati kehidupan

Selanjutnya

Tutup

Love Pilihan

Kisah Si Mama Idola dan Si Bujang Jomlo

4 April 2021   05:30 Diperbarui: 4 April 2021   07:19 433 80 9 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kisah Si Mama Idola dan Si Bujang Jomlo
Ilustrasi anak bujang dan ibunya yang awet muda (foto; Ist/padangkita.com)

Ini kisah teman saya. Dalam tulisan ini, teman saya itu saya sebut saja sebagai "Si Mama", karena memang tiga anak-anaknya memanggilnya "mama". 

Si Mama punya 3 anak. Dua anak perempuan, keduanya sudah menikah. Kemudian, si bungsu, saya sebut saja "Si Bujang", karena memang masih bujang, meskipun usianya sudah 32 tahun (Juli tahun ini jadi 33 tahun) dan bekerja sebagai kepala cabang pembantu di sebuah bank papan atas.

Memang, di zaman sekarang, umur 30-an awal, bagi laki-laki belum terbilang terlambat untuk menikah. Tapi, seperti diceritakan si mama kepada saya, ia mulai resah. Jangankan menikah, ia belum melihat Bujang punya teman dekat wanita.

Sebelum saya menerawang kenapa Bujang belum menikah, saya perlu menjelaskan dulu tentang Si Mama. Menurut saya, Mama ini boleh dibilang "paket komplit", karena ia cakep, baik hati, dan trampil (pintar memasak, bisa menjahit baju, bisa menata taman, lihai menyetir mobil, dan sebagainya).

Penampilan Si Mama juga oke punya. Sepertinya ia pakai baju apa saja, tetap kelihatan menawan. Jika melihat wajah dan penampilannya, Si Mama lebih muda beberapa tahun dari usia yang sesungguhnya. Kalau Si Mama lagi berjalan berdua dengan Si Bujang, tidak terlihat seperti ibu dan anak.

Satu lagi kelebihan Si Mama, ia selalu menunjukkan kasih sayangnya kepada suami dan anak-anaknya secara tulus. Mungkin karena ia ibu rumah tangga biasa, sehingga ia punya banyak waktu dan sangat dekat dengan semua anaknya.

Tapi, tak bisa dipungkiri, meskipun tidak dicemburui oleh kakak-kakaknya, Si Bujang terlihat jadi "anak emas" Si Mama. Hal ini terbukti dari seringnya Si Mama memasak makanan kesukaaan Si Bujang. Padahal kepada anaknya yang lain tidak seperti itu.

Sebagai manusia biasa, tentu Si Mama bukan tidak punya kelemahan. Ia gampang bersedih dan jika ada masalah yang mengganggu pikirannya, ia cenderung overthinking. Itulah kenapa Si Mama sangat memikirkan jodoh anak bujangnya

Karena Si Bujang tidak punya pacar, teman-teman Si Mama yang punya anak gadis, sudah banyak yang mencoba mendekati, agar Si Bujang berkenalan dengan anak gadisnya. Tapi, begitulah, sejauh ini para anak gadis tersebut cukup antusias agar hubungan berlanjut, namun Si Bujangnya yang kurang bersemangat.

Kemudian, tidak lengkap kalau saya tidak menyinggung suaminya, sebut saja Si Papa. Biasa saja tampangnya, tapi punya posisi sebagai pejabat level menengah di sebuah pemprov. Si Papa relatif keras ke anak-anaknya, sehingga ada apa-apa, anak-anak akan "lari" ke mamanya.. 

Nah, sekarang baru deskripsi tentang Si Bujang.  Wajahnya tampan, sepertinya menurun dari wajah mamanya (tapi dalam versi laki-laki, sehingga ciri maskulinnya tetap menonjol). Adapun 2 anak ceweknya, lebih berwajah papa.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x