Mohon tunggu...
Irwan Rinaldi Sikumbang
Irwan Rinaldi Sikumbang Mohon Tunggu... Freelancer

menulis untuk menikmati kehidupan

Selanjutnya

Tutup

Travel Pilihan

Kampung Sarugo, Surga Rumah Gadang di Ranah Minang

27 Desember 2020   19:17 Diperbarui: 27 Desember 2020   19:22 382 55 13 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kampung Sarugo, Surga Rumah Gadang di Ranah Minang
dok. medcom.id

Dalam bahasa Minang, surga disebut dengan sarugo. Tapi, sarugo dalam tulisan ini merupakan akronim dari "Saribu Gonjong" atau seribu gonjong. Gonjong sendiri adalah corak rumah adat Minang yang disebut juga "rumah gadang" dengan atap yang khas, mirip tanduk kerbau.

Nah, Kampung Sarugo adalah nama yang disematkan untuk sebuah kawasan yang masih memiliki banyak rumah gadang, sesuatu yang mulai langka di Sumatera Barat. Kampung ini terletak di Jorong Sungai Dadok, Nagari Koto Tinggi, Kecamatan Gunung Mas, Kabupaten 50 Kota, atau sekitar 48 km sebelah utara kota Payakumbuh.

Dalam tatanan masyarakat adat Minang, "jorong" adalah setingkat desa, sedangkan "nagari" merupakan kumpulan dari beberapa jorong, namun tingkatannya masih lebih rendah dari kecamatan.

Karena keunikannya tersebut, Kampung Sarugo diberi label "Kampung Wisata Adat", di mana para pengunjung tidak sekadar menikamti pemandangan rumah adat saja. Melainkan, jika kedatangan pengunjung terorganisir dalam sebuah paket wisata, akan menikmati kuliner tradisional dengan terlebih dahulu diajak menangkap belut di sawah. 

Belut tersebut nantinya dimasak untuk disantap bersama. Pengunjung dipersilakan ikut memasak bersama juru masak setempat. Setelah kenyang, pengunjung dihibur oleh pertunjukan kesenian tradisional seperti alunan saluang (seruling khas Minang) mengiringi suara penyanyi yang mendayu-dayu. 

Bahkan, bila beruntung, ada juga pertunjukan "randai", sebuah permainan tradisional Minang yang dimainkan secara berkelompok dalam sebuah lingkaran. Randai banyak mengambil gerakan silat yang indah yang dirangkai dalam sebuah drama dengan iringan musik tradisional.

dok. mimbarsumbar.id
dok. mimbarsumbar.id
Perlu dicatat, Nagari Koto Tinggi tersebut merupakan tempat yang bersejarah, karena pernah jadi ibu kota RI pada tahun 1948, sewaktu Bung Karno dan Bung Hatta ditahan Belanda. Ketika itu RI terselamatkan dengan adanya Pemerintahan Darurat Republik Indonesia (PDRI) yang ibu kotanya berpindah-pindah, sesuai tempat gerilya para pejuang yang diberi mandat oleh Bung Karno

Nagari tersebut juga dekat dengan desa kelahiran Tan Malaka, seorang pejuang besar asal Sumbar, yang banyak menuangkan pemikiran yang revolusioner di zaman kolonial Belanda. Jadi, berkunjung ke Koto Tinggi, selain menikmati alam dan budaya, juga memperluas wawasan sejarah.

Kampung Sarugo merupakan contoh transformasi sebuah desa, yang tidak lagi semata-mata mengandalkan pertanian, tapi juga pariwisata.  Hal ini terwujud setelah masyarakat menyadari bahwa kampungnya punya potensi yang sayang bila tidak dinikmati banyak orang. Awalnya pengelola Kampung Sarugo merasa pesimis, karena jaraknya yang jauh dari Payakumbuh, tidak dilewati jalan utama yang menghubungkan dua kota kabupaten.

Memang, faktor jarak menjadi kendala bagi pengunjung. Beberapa kilometer sebelum lokasi, jalannya mengecil, menanjak, serta ada jurang di salah satu sisinya. Perlu kemahiran tersendiri bagi pengemudi mobil pribadi yang baru pertama kali ke sana.

Lembah Harau (dok.saribundo.biz)
Lembah Harau (dok.saribundo.biz)
Sedangkan di sisi lain, tak begitu jauh dari Payakumbuh, ada dua tujuan wisata yang jauh lebih populer, yakni Lembah Harau dan Jembatan Kelok Sembilan. Kedua objek  yang ikonik ini terletak  di jalur jalan negara yang menghubungkan dua ibu kota provinsi, Padang dan Pekanbaru.

Kemudian, kondisi pandemi Covid-19 yang terjadi saat ini, membuat semakin sulit menjaring pengunjung dari luar provinsi yang datang ke Sumbar melalui pesawat, termasuk juga turis asing dari Malaysia dan Singapura yang dulu lumayan banyak berwisata ke Sumbar.

Kampung Sarugo sendiri baru diresmikan sebagai destinasi wisata pada 2019 lalu dan sekaligus mewakili Sumbar sebagai nominasi kategori Kampung Adat Terpopuler Anugerah Pesona Indonesia 2020. Ada 32 rumah gadang di kampung ini yang dikepung perbukitan dengan usia sekitar 100 tahun (medcom.id, 19/9/2020).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN