Mohon tunggu...
Irmina Gultom
Irmina Gultom Mohon Tunggu... Apoteker

A Pharmacist who love reading, traveling, photography, movies and share them into a write | Universitas 17 Agustus 1945 Jakarta | IG: irmina_gultom

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Artikel Utama

Sudah Divaksin, Kenapa Harus Tetap Pakai Masker?

4 Maret 2021   10:07 Diperbarui: 6 April 2021   18:16 1148 21 5 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Sudah Divaksin, Kenapa Harus Tetap Pakai Masker?
Ilustrasi: Victor He (via unsplash.com)

Genap satu tahun sudah Indonesia berjibaku melawan pandemi Covid-19 sejak kasus pertama diumumkan awal Maret 2020.

Selama setahun belakangan, fakta bahwa kasus positif terus meningkat begitu juga dengan korban yang meninggal dunia membuat kita hidup dengan penuh kekhawatiran. 

Di satu sisi kita khawatir tertular dan menularkan ke orang-orang terdekat, tapi di sisi lain kita juga tidak bisa terus menerus mengisolasi diri. Jadi untuk sementara yang bisa dilakukan adalah bertahan dengan menerapkan protokol kesehatan

Update terakhir per tanggal 1 Maret 2021 via Covid-19, ada 1,341,314 kasus positif di Indonesia. Meski demikian, jumah pasien yang dinyatakan sembuh pun juga banyak.

Selama berbulan-bulan kita hidup dengan adaptasi Kenormalan Baru (New Normal). Serasa jungkir balik pokoknya. Mulai dari selalu pakai masker ke mana-mana dan dimanapun sehingga sulit bernafas dengan nyaman, sering-sering mencuci tangan dan pakai hand sanitizer

Biaya hidup pun bertambah karena harus menyediakan amunisi berupa masker, hand sanitizer, disinfektan, dan multivitamin. Pada masa-masa awal pandemi, masker, hand sanitizer dan produk vitamin C sempat langka di pasaran. Kalaupun ada, harganya tinggi minta ampun.

Selain itu kita juga tidak bisa berkumpul dengan orang-orang terdekat karena harus social dan physical distancing. Bahkan melewatkan hari raya keagamaan, padahal saat-saat itulah waktunya kita berkumpul dan bersilaturahmi dengan keluarga. Sedih.

Kita juga sulit bepergian ke luar kota dan luar negeri karena masing-masing wilayah memperketat seleksi orang-orang yang masuk dan pastinya level stres meningkat karena cuti bersama terus dipotong, plus sulit berlibur karena tempat wisata banyak yang ditutup untuk mencegah kerumunan.

Masyarakat kita yang umumnya susah diatur ini, tentu merasa tidak nyaman, bosan, dan gerah dengan banyaknya batasan-batasan baru seperti ini. Saya pun merasa demikian. Tapi langkah ini mau tak mau harus dilakukan sampai obat atau vaksinnya ditemukan.

Jadi ketika ada angin segar di akhir tahun 2020, di mana vaksin Covid-19 telah ditemukan dan mulai disebar ke seluruh dunia, harapan baru pun muncul. 

Proses vaksinasi mulai dilaksanakan secara bertahap sesuai dengan urutan prioritas penerima vaksin. Jika semua lancar, diharapkan tahun depan seluruh rakyat Indonesia sudah menerima vaksin.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x