Mohon tunggu...
Irhamna  Mjamil
Irhamna Mjamil Mohon Tunggu... Februari 1996

Pharmacist | Skincare Enthusiast | Writer Saya bisa dihubungi melalui email : irhamnamjamil@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Artikel Utama

Di Usia 25 Tahun Aku Tahu Gelar Sarjana Itu Tidak Penting

18 Mei 2021   21:19 Diperbarui: 19 Mei 2021   02:08 1081 23 8 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Di Usia 25 Tahun Aku Tahu Gelar Sarjana Itu Tidak Penting
Ilustrasi foto wisuda sarjana. Sumber: Pexels oleh RODNAE Productions

Dari SD hingga aku SMA aku mempunyai pandangan bahwa orang-orang yang akan sukses adalah mereka yang nilai di ijazahnya bagus. Orang-orang yang langganan peringkat pertama akan sukses dibandingkan yang selalu duduk di peringkat terakhir. Nyatanya di usia 25 tahun aku salah besar.

Sarjana itu tidak penting. 

Mempunyai pandangan bahwa orang yang sukses adalah mereka yang selalu bagus secara akademis membuat aku terobsesi sekali dengan nilai. Padahal sebenarnya tujuan dari belajar bukanlah nilai namun, ilmu. 

Dua bulan menuju usia 25 tahun, aku mengalami fase quarter life crisis dan bisa dibilang titik balik dalam memandang hidup. Saat itu aku rasanya ingin menyerah akan kehidupan yang keras. 

Aku selalu bertanya kok bisa ya padahal nilainya jauh di bawah aku? Sering juga dihina karena dulunya aku adalah anak pintar langganan juara kelas namun, di masa depan belum jadi apa-apa. 

Saat usia 25 aku menyadari bahwa memiliki gelar sarjana itu tidaklah begitu penting. Ada banyak orang sukses yang tidak kuliah namun, tentunya juga banyak orang sukses yang berkuliah. 

Tidak ada yang salah dengan kuliah, yang salah cara pandangku yang memandang sukses sesimpel nilai yang ada di ijazah. Berambisi untuk memiliki nilai IPK tinggi nyatanya tak terlalu berpengaruh di masa depan. Wajar saja jika seorang Elon Musk pernah berkata"bangun skills nyata jangan hanya mengumpulkan gelar" 

Foto oleh Ahmet Azakli dari Pexels
Foto oleh Ahmet Azakli dari Pexels

Bangku kuliah jangan hanya mengejar nilai akademis. 

Jika bisa mengulang kembali waktu kuliah tentu saja ada banyak hal yang ingin aku ubah. Sayangnya tentu saja tidak bisa. Setiap hal yang terjadi tentu saja ada sisi baik dan sisi buruk. Sisi baik yang aku dapatkan dari quarter life crisis tersebut adalah aku mulai merintis bisnis sendiri. 

Aku juga mulai menganalisa mengapa banyak sekali pengangguran di Indonesia yang berasal dari lulusan sarjana. Hal tersebut dikarenakan sistem pendidikan di Indonesia yang hanya mengajarkan kurikulum di kelas. Jika anak SD ditanyai setelah tamat mau kemana? Tentu dengan mudahnya mereka akan menjawab ingin melanjutkan ke SMP. 

Kasus tersebut jauh berbeda saat memasuki bangku universitas. Banyak kasus teman-temanku yang kebingungan ketika ditanya langkah selanjutnya setelah kuliah. Rata-rata memang mereka akan langsung menjawab bekerja. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x