Mohon tunggu...
Inspirasiana
Inspirasiana Mohon Tunggu... Full Time Blogger - Kompasianer Peduli Literasi dan Edukasi

Bagikan tulisan hak cipta kami dalam bentuk artikel Kompasiana. Kami ingin menerbitkan bunga rampai karya dan mendukung taman baca di penjuru tanah air. KRewards sepenuhnya untuk dukung cita-cita literasi. * IG: inspirasianakita * FB: inspirasiana.kita * Twitter: @InspirasianaKi1 * inspirasianakita@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Lyfe Pilihan

Mengapa Kita Perlu Memandang Anak sebagai Titipan, Bukan Pemberian?

5 September 2021   10:14 Diperbarui: 5 September 2021   16:29 208 30 12
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Mengapa Kita Perlu Memandang Anak sebagai Titipan, Bukan Pemberian?
Anak sebagai titipan - Freepix/pressfoto

Setiap pasangan memiliki alasan yang berbeda ketika mereka memutuskan untuk hidup dalam satu ikatan pernikahan. Pernikahan merupakan hubungan dua insan (laki-laki dan perempuan) yang terikat dalam satu janji suci di hadapan Sang Pencipta.

Menikah berarti berkomitmen untuk hidup berdampingan dan memadukan visi menjelang masa depan. Salah satu tujuan pernikahan pada umumnya adalah memperoleh keturunan. Hadirnya keturunan menjadi pelengkap kebahagiaan setiap pasangan.

Anak adalah Anugerah

Anak adalah suatu bentuk berkat yang pada umumnya diidam-idamkan oleh pasangan suami istri yang baru saja menikah. Sayangnya, tidak semua pasangan mendapat karunia yang sama. Ada yang mendapatkan dalam waktu singkat, namun tak jarang ada yang menanti dalam waktu yang panjang.

Dalam hal inilah kita mengakui secara sadar, hanya Tuhan yang berkuasa menciptakan kehidupan dan menghembuskannya ke dalam rahim perempuan.

Anak perlu kita terima sebagai suatu anugerah. Menyadari bahwa tidak semua wanita dapat mengandung dan merasakan proses persalinan, maka sudah seyogianya anak diterima dengan rasa syukur dan bahagia.

Namun hal tersebut bukan berarti bahwa wanita yang tidak mengalami fase mengandung dan melahirkan tidak diberi anugerah. Karena seperti yang telah disampaikan sebelumnya bahwa setiap pasangan memiliki tujuan hidupnya masing-masing. Selain itu, kita tidak pernah mengetahui detail rencana Sang Ilahi yang teperinci dan presisi.

Memandang Anak Sebagai Titipan Bukan Pemberian

Dalam merespons kehadiran buah hati di tengah-tengah kehidupan keluarga sebaiknya tidak dimaknai sebagai suatu pemberian namun sebagai suatu kepercayaan atau  titipan. Mengapa? Sebab antara titipan dan pemberian sudah jelas memiliki arti yang berbeda.

Menurut KBBI titipan adalah sesuatu yang dititipkan. Dari kata dasar titip atau menitip supaya disimpan dan dirawat. Hal tersebut dapat diartikan bahwa titipan adalah suatu amanat yang harus dilaksanakan. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Lihat Konten Lyfe Selengkapnya
Lihat Lyfe Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan