Mohon tunggu...
Indra Rahadian
Indra Rahadian Mohon Tunggu... Administrasi - Pegawai Swasta

Best In Fiction Kompasiana Award 2021/Penikmat sastra dan kopi

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Cerpen: Malam Ini Ada Cinta

29 Oktober 2022   13:17 Diperbarui: 29 Oktober 2022   13:24 785
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Bulan merah jambu/ilustrasi cerpen malam ini ada cinta (Foto: By litemon Via Pixabay)

Katanya, kehidupan penuh tanda tanya. Kita mesti rajin belajar untuk menjawab persoalan-persoalan. Dan mesti paham, kapan saat memilih, dan kapan saatnya mengarang bebas. 

Beni menghabiskan waktunya di meja judi. Dari malam sampai dini hari. Padahal pukul tujuh pagi, ia harus bekerja. Pantang pulang sebelum puas. Menang sesekali, kalah berkali-kali. Ia tak ambil pusing. 

Dan seperti biasa, malam itu Beni kalah. Duit hasil lembur terbuang percuma. Ia menenggak segelas tuak sekali habis. Membanting puntung rokok, memakai jaketnya, dan melangkah lesu. 

"Ah, sial kali aku malam ini. Padahal sudah bagus kartuku tadi," Beni berbicara sendiri, sambil menggosok busi yang ditiup-tiupnya sedari tadi. Hingga mesin tua itu menyala, dan ia beranjak pergi. 

Meluncur di antara deretan kontrakan petak, dan pagar tembok kusam pabrik karet. Menyusuri jalan becek, berbatu. Hingga terhenti di depan kamar kost mungilnya yang dicat merah muda. Ia memarkirkan motor di bawah pohon mangga. Mencabut busi, dan merantai motor itu agar tidak dicuri orang.

Motor tua dicicil setahun penuh. STNK hilang dan BPKB belum ditebus. Pajak pun mati. Namun Beni tak peduli. Toh, si tua itu hanya dipakai ke pabrik, kontrakan dan tempat judi. Kadang menjemput Ratih, gadis Jawa yang dia cintai setengah mati. 

Beni berbaring senyum-senyum sendiri. Melupakan kekalahan judi dan mengalihkan ingatan pada kekasih yang sudah empat tahun bersamanya. "Oh, Ratih sayangku. Hubungan kita terhalang jadwal shift yang tak bertemu."

Mimpi Beni ingin punya kehidupan yang lebih baik. Mobil dan rumah mewah. Popularitas dan kekayaan. Kesenangan dunia dan keluarga sakinah mawadah warahmah. Namun, jalan yang ditempuh jauh dari berkah. 

"Nah kan, tertidur kau kan! Berjudi? Mabuk di Lapo kau kan?" 

"Kurang tidur aku semalam, Kak," Beni mengusap matanya dan bangkit dari sela-sela mesin pabrik yang disekat potongan papan.  

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Cerpen Selengkapnya
Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun