Mohon tunggu...
Indah Novita Dewi
Indah Novita Dewi Mohon Tunggu... Penulis - Hobi menulis dan membaca.

PNS dan Penulis

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Mi Ayam Mas Narto

20 November 2022   21:20 Diperbarui: 23 November 2022   16:19 232
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Mi Ayam Mas Narto (dokpri)

Warungnya sederhana, tapi sebenarnya bukan di warung itu ia berjualan, melainkan di teras warung yang luas. Gerobaknya ada di sudut dekat jalan, sehingga siapapun bisa membeli jualannya tanpa harus masuk warung.

Dan yang kukira warung pun, sebenarnya adalah sebuah kantin kantor pemerintahan.

Aku ragu-ragu ketika Doni mengajakku makan siang di situ.

"Kantin kantor? Bukannya khusus buat pegawai kantor saja?" bisikku ketika turun dari boncengan motor Doni.

Doni hanya menggeleng, lalu setelah motornya terparkir rapi, ia menyapa mas-mas penjual mi ayam dengan sok akrab.

"Mas Narto, mi ayam e loro!" celetuk Doni memesan mi ayam dua porsi.

Doni menanyakan apa aku mau duduk di dalam kantin atau di teras saja, dan aku memilih di teras, agar lebih sejuk.

Mas Narto mulai meracik pesanan kami. Ia mengambil mi yang masih mentah, lalu memasukkan mi tersebut di dandang yang berisi air panas di gerobaknya.

"Mau minya agak keras atau empuk sekali?" Mas Narto bertanya.

"Empuk," jawabku ketika Doni menoleh dengan pandangan bertanya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Cerpen Selengkapnya
Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun