Mohon tunggu...
Iman Suwongso
Iman Suwongso Mohon Tunggu...

Ketika angin berhembus kutangkap jadi kata.

Selanjutnya

Tutup

Dongeng

Dongeng: Negeri Para Maling

22 April 2016   22:18 Diperbarui: 22 April 2016   22:20 204 6 5 Mohon Tunggu...

[caption caption="Ilustrasi: Serbuan burung gagak"][/caption]Segeralah mendongeng padaku, Mak. Aku tak bisa tidur. Kata anakku, Wangsa.

Begitu sulitnya malam ini aku mendongeng. Rasanya, sudah kehabisan cerita, semua sudah aku dedahkan dari malam ke malam.

Ayolah, Mak. Segera. Desaknya.

Baiklah Wangsa, Emak akan ceritakan tentang negeri para maling. Kenapa? Kamu takut? Jangan takut, Wangsa. Ini hanya dongeng yang perlu kamu dengarkan, ambil pesan yang baik dan buang pesan yang buruk, agar kamu tidak berada dalam negeri seperti dalam dongeng ini.

Di suatu tempat nun disana, ada negeri yang dijuluki Negeri Maling. Sesungguhnya negeri ini kaya raya karena hasil buminya. Sawahnya luas dan subur. Ketika petani ingin menanam tanaman apa pun, akan tumbuh dengan segar, gemuk, dan memiliki hasil yang berlimpah . Petani dapat menanam padi kapan pun ia suka. Padi-padi akan menghampar hijau, kemudian berbuah, kemudian merunduk buahnya, kemudian menguning. Petani suka cita, berbahgia seluruh keluarga.

Sumber air bermunculan dimana-mana. Dan kabarnya, bahan tambang penuh sesak di dalam tanah yang mereka pijak. Ibaratnya kalau mereka ingin memakai mata cincin dari intan sebesar cincin akik yang diapakai Tesy, seluruh orang dapat memakainya. Tidak hanya satu, bisa berganti-ganti setiap hari, bisa disematkan diseluruh jari-jari yang ia miliki. Apa katamu? Jari kaki? Oh! Sangat bisa kalau mereka mau.

Negeri ini sangat makmur. Makmur sandang, makmur pangan, juga makmur papan. Rumah-rumah mereka besar, tetap kokoh berdiri bertahun-tahun, tak lekang berabad-abad. Barangkali akan tetap tegak sampai akhir zaman.

Tetapi, Wangsa. Kemakmuran itu tidaklah kekal adanya. Kemakmuran yang berlebihan itu, justru memperlemah mereka. Karena sangking makmurnya, mereka lupa membangun pertahanan hidup untuk mengantisipasi serangan-serangan yang tidak mereka pikirkan.

Suatu saat, negeri makmur ini diserang oleh kawanan Gagak Hitam. Pasukan bengis ini menyerang dengan pasukan yang begitu banyak. Mereka bergerak tidak hanya dari kalangan mereka, tetapi diiringi pasukan lain dari negeri takhlukannya. Mereka menyerang penduduk di malam buta, ketika mereka sedang beristirahat. Bangunan-bangunan berhasil dihancurkan oleh kawanan Gagak Hitam itu. Penduduk kocar-kacir. Sebagian diantaranya tewas melawan pasukan keji itu, dan sebagian besar yang lain menjadi takhluk tunduk.

Serangan itu begitu kilat. Tidak membutuhkan waktu tahunan, bahkan bulanan. Begitu singkat. Negeri makmur ini takhluk. Para pimpinan menjadi tawanan dan dipaksa bikin perjanjian dengan makhluk asing itu.

Itulah masanya titik balik, Wangsa. Awalnya begitu sulit. Tetapi ketika ada seorang pimpinan negeri ini merampok padi hasil pertanian, pelan-pelan pencurian demi pencurian terjadi, perampokan demi perampokan berlangsung. Semula terdengar kabar seminggu sekali peristiwa pengambilan paksa hak warga itu, kemudian setiap hari ada, akhirnya hampir setiap jam, setiap waktu pengejaran-pengejaran berlangsung.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x