Mohon tunggu...
kholil rokhman
kholil rokhman Mohon Tunggu... IG di kholil.kutipan

Melupakan akun lama yang bermasalah

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Jokowi dan Anies Sama-sama Diserang, Ada yang Untung?

12 Juli 2020   12:05 Diperbarui: 12 Juli 2020   12:02 43 7 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Jokowi dan Anies Sama-sama Diserang, Ada yang Untung?
Presiden Joko Widodo (kedua kanan) didampingi Ibu Negara Iriana Joko Widodo (kanan) memberikan ucapan selamat kepada Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan (kiri) disaksikan Wakil Gubernur Sandiaga Uno saat pelantikan, di Istana Negara, Jakarta, Senin (16/10/2017). Presiden Joko Widodo melantik Anies Baswedan sebagai Gubernur DKI Jakarta dan Sandiaga Uno sebagai Wakil Gubernur DKI Jakarta untuk periode 2017-2022. (ANTARA FOTO/WAHYU PUTRO A) dipublikasikan Kompas.com


Presiden Joko Widodo (Jokowi) dan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan sering dipersepsikan berseberangan. Walaupun dalam beberapa kesempatan keduanya ingin menunjukkan tak ada masalah. Namun, persepsi publik sudah telajur terbentuk bahwa kedua sosok itu berseberangan.  Namun, belakangan ini uniknya keduanya sama-sama diserang banyak pihak karena kebijakannya. Lalu, apakah ada yang untung dengan diserangnya dua tokoh terkemuka tersebut?

Jokowi sangat dekat dengan Anies di masa Pilpres 2014. Bahkan, setelah Jokowi memenangkan Pilpres 2014, Anies pun masuk kabinet Jokowi sebagai Menteri Pendidikan dan Kebudayaan. Sayangnya, di tengah jalan Anies dicopot dari jabatan itu.

Setelah pencopotan tersebut, riak perseteruan keduanya mulai tercium. Saat Pilkada DKI Jakarta 2017, Jokowi sekalipun tak tegas, terkesan ada di pihak Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok. Diketahui saat itu Ahok adalah lawan Anies.

Kemudian, Anies pun menang kontestasi yang sangat melelahkan itu. Dalam beberapa kesempatan, kedua sosok itu kemudian terkesan berseberangan. Bahkan kelompok pendukung dua tokoh itu berseberangan sangat tajam.

Namun, fenomena akhir-akhir ini kedua sosok tersebut diserang dari banyak penjuru. Bahkan, yang menyerang bukan hanya lawan politik, tapi juga kelompok netral.

Misalnya, Jokowi yang marah pada menterinya tak lagi dimaknai sebagai kepositifan. Bahkan orang-orang yang netral pun ikut menyudutkan Jokowi. Selain itu, sebelumnya soal kenaikan iuran BPJS Kesehatan dan penanganan Covid-19, Jokowi juga diserang berbagai pihak.

Nah, di waktu yang bersamaan, Anies juga kembali diserang. Kali ini soal reklamasi. Anies yang di 2017 menilai bahwa reklamasi menyebabkan banjir, kini berpendapat reklamasi untuk menghalang banjir.

Anies pun akan mereklamasi Ancol. Kebijakan ini bukan hanya mendapat serangan dari musuh politiknya, tapi juga oleh mantan pemilihnya. Mantan pemilih Anies dari Jakarta Utara memprotes keras kebijakan reklamasi Ancol.

Jokowi dan Anies seperti merepresentasikan dua kelompok. Jokowi identik dengan nasionalis dan Anies identik dengan kelompok Islam 212 dan sejawatnya. Ketika kedua sosok itu diserang secara bersamaan, tentu bisa melemahkan kepercayaan publik pada keduanya. Bahkan kepercayaan publik bisa melemah pada kelompok yang mendukung keduanya.

Menurut saya, kedua pihak yang diserang itu jelas tak menguntungkan dalam konteks politik. Sebab, kedua pihal cenderung dijauhi publik. Lalu, siapa yang diuntungkan sexara politik dari diserangnya Jokowi dan Anies?

Ya tentu tak bisa dipastikan. Tapi siapa yang bisa menarik hati ketika kedua pihak disorot akan beruntung. Siapa yang beruntung dan memanfaatkan momen ini akan terlihat 3 tahun lagi.

Siapa tahu ada sosok muncul yang bukan dari dua kubu itu? Seperti Jokowi dahulu kan muncul secara mendadak. (*)

VIDEO PILIHAN