Mohon tunggu...
Ichwanul Farissa
Ichwanul Farissa Mohon Tunggu... Sparkling And Fighting Spirit

*Kemampuan Menulis itu Anugerah, Keinginan Membaca itu Rahmat*

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Pilihan

Yuk! Kurangi Kantong Plastik untuk Masa Depan

20 Juli 2018   21:32 Diperbarui: 22 Juli 2018   08:41 1163 4 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Yuk! Kurangi Kantong Plastik untuk Masa Depan
Ilustrasi: Dokumen Pribadi dan https://primaradio.co.id

Saya pernah berkomentar pada laman PROKONTRA dengan tema : Pilih Mana Kemasan Food Grade atau Non-Food Grade Untuk Membungkus Makanan? Dalam kolom komentar itu saya memberitahukan bagaimana sampah plastik membahayakan lingkungan dan kesehatan manusia. Namun memang di sisi lain, apalagi di era  "zaman now" masyarakat kita sehari-hari sudah amat tergantung pada yang namanya kemasan plastik, terutama saat berbelanja.

Produksi plastik terus meningkat seiring dengan meningkatnya kebutuhan manusia. Namun yang parah, kemasan plastik tersebut langsung dibuang sekali pakai. 

Sehingga tak heran bila tahun ini dalam peringatan hari lingkungan hidup sedunia Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) RI mengambil tema "Kendalikan Sampah Plastik". Tema ini selaras dengan tema World Environment Day 2018 yang dikeluarkan oleh United Nation Environment Programme (UNEP), yaitu "Beat Plastic Pollution": "If You Can't Reuse It, Refuse It" yang berarti; Kendalikan Sampah Plastik": "Jika Kamu tidak dapat menggunakannya kembali, tolaklah".

Pada peringatan Hari Lingkungan Hidup Sedunia (World Environment Day) tahun 2018 ini| Sumber: UN
Pada peringatan Hari Lingkungan Hidup Sedunia (World Environment Day) tahun 2018 ini| Sumber: UN
Pengangkatan tema tersebut terkait dengan kritisnya kondisi sampah plastik di dunia, plastik sudah bukan lagi menjadi masalah nasional, tapi juga menjadi masalah internasional.

Saya pikir langkah yang perlu dilakukan dalam memaknai  tema hari lingkungan hidup di atas, salah satunya adalah tidak berbelanja pakai kantong plastik, melainkan membawa tas belanja  atau keranjang belanjaan sendiri dari rumah. Cara ini tentu amat mengurangi penggunaan plastik serta bahaya/ancaman yang ditimbulkannya  bagi lingkungan dan kesehatan makhluk hidup.Dengan membawa tas belanja sendiri, kita pun juga tidak perlu terus menerus membeli plastik, tapi dapat digunakan secara berulang yang berdampak mengurangi sampah plastik.

Sekarang saya membawa tas belanja sendiri (tas ramah lingkungan) saat berbelanja karena menolak tas plastik (dok pri).
Sekarang saya membawa tas belanja sendiri (tas ramah lingkungan) saat berbelanja karena menolak tas plastik (dok pri).
Saya sendiri sangat antusias menyambut kebijakan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan yang mencanangkan kantong plastik berbayar di sejumlah retail seperti supermarket dan minimarket. Buat saya kebijakan ini sangat berguna untuk mengurangi penggunaan sampah plastik yang sulit terurai dan membuat kita untuk lebih Berhemat terhadap kantong plastik.

Baca Juga: Kurangi sampah plastik dengan plastik berbayar dan diet kantong plastik

Walaupun sudah ada plastik-plastik yang ramah lingkungan yang beredar, tetap saja perlu waktu yang lama untuk diurai oleh alam, karena sedikit banyak masih menggunakan bahan utama bijih plastik biasa.

O ya! Penggunaan kantong plastik juga dapat diganti dengan tissue paper bag/paper bag yang dapat digunakan beberapa kali. Meskipun harga tissue paper bag tidak murah, pemerintah diharapkan dapat memberikan subsidi kepada masyarakat, sehingga harga beli tas belanja tersebut menjadi murah.

Jadi intinya adalah: Jika kita tidak menginginkan lingkungan alam kita rusak oleh keberadaan sampah plastik, maka kurangilah sebanyak mungkin barang-barang atau benda-benda dari plastik, khususnya kantong plastik saat berbelanja.

Gambar: lyoshaminded.wordpress.com
Gambar: lyoshaminded.wordpress.com
Kita harus selalu kampanyekan bahaya dan ancaman dari sampah plastik serta menyerukan kepada semua komponen masyarakat agar mengurangi penggunaan kantong plastik yang sangat sulit atau bisa dibilang tidak bisa terurai oleh alam. Salah satu aksi nyatanya seperti tidak mengunjungi supermarket/hipermarket atau swalayan yang masih menggunakan kantong plastik tidak terurai.

Kemudian langkah berani yang dapat dilakukan oleh pengusaha supermarket/hipermarket atau swalayan, adalah dengan tidak menyediakan kantong plastik bagi pembelinya, sehingga pembeli harus membawanya sendiri dari rumah. Namun timbul pertanyaan, akankah langkah berani ini dapat berakibat berkurangnya pengunjung supermarket/hipermarket atau swalayan tersebut?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN