Mohon tunggu...
Moch IchwanPersada
Moch IchwanPersada Mohon Tunggu... Seniman - Sutradara/Produser Film/Pernah Bekerja sebagai Dosen di Universitas Padjajaran dan SAE Institute
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

Produser film sejak tahun 2011. Sudah memproduseri 9 film panjang termasuk nomine Film Dokumenter Terbaik FFI 2012, Cerita Dari Tapal Batas. Menjadi sutradara sejak 2019 dan sudah menyutradarai 5 serial/miniseri dan 5 film pendek. Mendirikan rumah kreatif Indonesia Sinema Persada dan bergiat melakukan regenerasi pekerja film dengan fokus saat ini pada penulisan skenario.

Selanjutnya

Tutup

Film Pilihan

Surat dari Angga

13 Januari 2023   21:15 Diperbarui: 13 Januari 2023   21:20 105
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Surat Dari Angga

Tahun 2005. Saya yang merasa salah jurusan dengan berkuliah di Fakultas Kedokteran didatangi Angga Sasongko dan Muhammad Zaidy di Makassar. Dan selebihnya adalah sejarah.

Suatu hari di akhir 2005, saya didatangi Angga dan Zaidy di Makassar. Angga meminta saya secara langsung untuk membantu produksi film panjang pertamanya. Saya merasa tersanjung dan di saat yang sama merasa deg-degan. Karena tawaran ini terlalu menarik untuk dilewatkan, saya menyanggupi untuk hijrah ke Jakarta.

Dan selebihnya adalah sejarah. Angga kelak dikenal sebagai salah satu sutradara garda depan Indonesia dan berhasil membesarkan Visinema Pictures. Sementara Zaidy kelak dikenal sebagai pendiri sekaligus produser Palari Films yang melahirkan banyak film bagus di negeri ini.

Meski sudah bertahun-tahun tak bertemu Angga, tentu saja saya mengikuti perkembangan karirnya. Saya menonton sebagian besar filmnya di bioskop di hari pertama rilis. Saya mengikuti apa saja yang menggelisahkannya melalui karya-karya yang dibuatnya. Dan saya tahu satu hal, betapa Angga cinta betul pada film Indonesia, seperti saya dan sebagian besar pembuat film lainnya di negeri ini.

Kecintaan Angga terlihat dari bagaimana ia selalu ingin melahirkan kebaruan dari karya-karyanya. Ia menolak mengikuti trend. Dulu saya mengingat Angga memang seperti itu, ia tak ingin masuk ke arus besar, ia ingin berada di sisi yang disebutnya sidestream. Dan saya kira spirit ini adalah bukti cinta untuk melihat film Indonesia terus bertumbuh, bukan saja dari pencapaian jumlah penonton, tapi terutama tentang ide-ide besar dari karya yang dibuat hingga bagaimana karya-karya itu dibuat sedemikian serius dan mempertaruhkan kapital yang begitu besar.

"Mencuri Raden Saleh" menjadi semacam surat cinta dari Angga. Betapa ia mencintai film Indonesia dan ingin membuat penontonnya terus mencintai filmnya sendiri. Tapi ia tak ingin itu semata jadi jargon, ia ingin film Indonesia juga terus berkembang, sebagaimana penonton yang juga kini begitu mudahnya mendapatkan referensi film dari seluruh dunia.

"Mencuri Raden Saleh" memperlihatkan determinasi Angga tentang bagaimana mewujudkan mimpinya. Ia memupuk mimpi itu bertahun-tahun, dengan sabar membangunnya bata demi bata dan kelak mengerahkan seluruh energi dan daya kreatifnya untuk membuat karya yang kelak tak hanya bisa dibanggakan olehnya dan semua orang yang terlibat didalamnya, juga oleh penonton film Indonesia.

Untuk pertama kalinya, kita melihat film hiburan dibuat dengan skala sebesar dan seserius ini di Indonesia. Semua aspek dipikirkan secara matang, semua elemen dihitung secara cermat dan hasilnya adalah sebuah disrupsi. Sebagaimana "Nussa" yang menjadi tonggak baru dari wilayah animasi, "Mencuri Raden Saleh" juga menciptakan kegemparan karena akhirnya kita punya film bertema heist/pencurian yang dibuat gila-gilaan dan percaya diri bahwa tontonan ini akan menghibur banyak orang.

Sekaligus pula ini adalah upaya Angga yang mencintai seni untuk memperkenalkan seni lukis ke anak muda. Banyak anak muda yang mungkin tak ngeh dengan nama-nama seniman besar seperti Raden Saleh, Affandi hingga Agus Suwage. "Mencuri Raden Saleh" dengan cerdik memperkenalkannya kepada generasi yang sebelumnya mungkin jarang sekali terpapar dengan nama-nama itu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Film Selengkapnya
Lihat Film Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun