Mohon tunggu...
Y. Edward Horas S.
Y. Edward Horas S. Mohon Tunggu... Rakyat biasa.

Intisari dari kehidupan adalah Berbagi.

Selanjutnya

Tutup

Finansial Pilihan

Tuan atau Budak Uang, Pilihlah Kawan!

30 Juli 2020   06:23 Diperbarui: 30 Juli 2020   06:38 157 10 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Tuan atau Budak Uang, Pilihlah Kawan!
Uang, Sumber: hot.grid.id

Uang adalah akar dari kejahatan. Kesimpulan yang bukan tidak ada dasarnya, tetapi merujuk ke pengalaman dan pengamatan pribadi akan hidup yang dijalani dan berita yang tersiar di mana-mana. 

Ada pembunuhan terjadi gegara tidak bisa membayar utang, pinjam meminjam uang. Ada anggota keluarga saling berebut warisan uang hingga sikut-sikutan dan akhirnya retak persaudaraan. Ada pula yang rela menjual dirinya untuk mendapatkan uang, prostitusi.

Penulis sendiri terkadang emosi bila melihat orang meminjam tetapi tidak mengembalikan. Ketika hendak meminjam bersikap sopan dengan berjanji muluk, ketika ditagih beribu alasan dan bertingkah buluk. Yah, begitulah lika-liku berutang. 

Capek sendiri bila hidup dan emosi kita dikekang oleh uang. Kerja dari pagi, siang, hingga malam, banting tulang dan menguras otak, hanya demi mencari uang. Seperti diperbudak. Uang telah mengendalikan sebagian besar perilaku hidup kita. 

Nah, agar tidak menjadi budak, kita harus bersikap sebagai tuan. Bukan uang yang ngatur, tetapi kita yang atur. Bukan dikendalikan, tetapi mengendalikan. Caranya:

Atur penggunaan uang;

Mengatur Uang, Sumber: finansialku.com
Mengatur Uang, Sumber: finansialku.com
Mengatur penggunaan uang yang diperoleh dari hasil bekerja dapat diibaratkan sebagai keluarga dan rumah. Keluarga adalah pemilik rumah, sementara uang adalah rumahnya. Setiap rumah pasti ada kamar-kamar di dalamnya. 

Kamar biaya rutin (pendidikan, listrik, air, pulsa internet, bayar pinjaman, dan makan), kamar hiburan (pelesiran, belanja baju, dan menyalurkan hobi), kamar investasi (pembelian rumah, tanah, surat utang, saham, dan lainnya), kamar amal (pemberian zakat, perpuluhan, dan lainnya), dan mungkin masih ada kamar lainnya. Beda-beda, tergantung si pemilik rumah.

Kamar investasi sendiri berarti merelakan kenikmatan tertunda untuk sementara waktu. Menderita kini, bahagia nanti. Mungkin kini tidak bisa membeli lebih barang kesukaan, tetapi nanti di masa tua hidup kita tidak luntang-lantung karena telah dijamin oleh uang hasil investasi tadi.

Investasi pun banyak ragamnya. Penulis sendiri memilih saham. Bukan saham sembarang saham, tetapi saham yang perusahaannya dimiliki pemerintah (BUMN) dan konsisten mencetak laba. Mengapa itu pilihan utama? Berangkat dari asumsi, pemerintah akan selalu ada, begitu pula perusahaannya. 

Setidaknya, bila perusahaan kekurangan modal, pemerintah sebagai pemegang saham pengendali kemungkinan besar menopang permodalannya. Pemilihan ini sebagai bentuk kehati-hatian, agar uang tidak lenyap seketika semisal perusahaan ternyata bangkrut karena tidak ada modal. Sebuah pemikiran sederhana saja.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x