Mohon tunggu...
Hara Nirankara
Hara Nirankara Mohon Tunggu... Penulis - Penulis Buku

Buku: Melankofisa, Hanno Nakshatra | Penulis Terpilih Lomba Esai Tingkat Nasional Tahun 2019 | Penulis JejakPublisher -Kadang seperti anak kecil-

Selanjutnya

Tutup

Worklife Artikel Utama

"Abuse of Power" dalam Dunia Kerja

7 September 2021   18:03 Diperbarui: 10 September 2021   11:15 729 11 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
"Abuse of Power" dalam Dunia Kerja
Ilustrasi teamwork melawan senioritas | Foto oleh Fox dari Pexels

Jika ingin berbicara secara fakta, sebenarnya kasus perundungan yang terjadi di KPI Pusat bukan kasus baru, malah kejadian serupa banyak dijumpai di tempat kerja lain. 

Entah itu lembaga negara, maupun perusahaan swasta. Bicara masalah perundungan di tempat kerja, Saya pun dulu pernah mengalami dan untungnya tidak sampai ke fisik. Kira-kira, apa yang menyebabkan terjadinya perundungan di tempat kerja?

Senioritas

Senioritas bukan hanya terjadi di dunia pendidikan, tapi juga terjadi di dunia kerja. Umumnya, perundungan dilakukan oleh senior (pegawai kontrak) kepada pegawai (kontrak) yang baru mulai kerja. 

Sikap senioritas ini sering terjadi, bahkan Saya pun yakin bahwa pelaku perundungan (pegawai kontrak) mendapatkan perlakuan yang sama oleh seniornya.

Sehingga, ketika dia mendapatkan junior baru, maka tibalah saatnya untuk pembalasan. Yang Saya utarakan barusan sebuah fakta, karena Saya mengalaminya sendiri. 

Belum cukup sampai di situ, ketika Saya mendapatkan junior, Saya pun pernah melakukan intimidasi ke junior Saya (mungkin bisa disebut ospek di dunia kerja). Senioritas ini siklusnya berulang.

Ketika seorang junior mendapatkan tekanan dari seniornya akan menimbulkan rasa trauma dan traumatik, itulah yang memberikan potensi bagi korban perundungan untuk menjadi pelaku perundungan di kemudian hari.

Perundungan yang Saya terima bukan hanya soal kerjaan, tapi menyasar ke hal lain. Misalnya, saat itu Saya masih dengan kebiasaan Saya di rumah, dan ketika senior melihat kebiasaan Saya, dia akhirnya berkomentar tapi tidak di depan Saya. 

Omongan kurang menyenangkan banyak Saya terima dari senior, dan mendengar omongan yang tidak sedap itu, tentu membuat Saya jengkel. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Worklife Selengkapnya
Lihat Worklife Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan