Mohon tunggu...
Hara Nirankara
Hara Nirankara Mohon Tunggu... Penulis Buku

Buku: Melankofisa, Hanno Nakshatra | Penulis Terpilih Lomba Esai Tingkat Nasional Tahun 2019 | Penulis JejakPublisher -Kadang seperti anak kecil-

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Strategi Licik China dan AS dalam Membodohi Indonesia

29 Oktober 2020   18:17 Diperbarui: 29 Oktober 2020   18:22 313 9 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Strategi Licik China dan AS dalam Membodohi Indonesia
Image via Kompas

Ketegangan antara China dan Amerika Serikat bukan hanya terjadi beberapa bulan terakhir saja, melainkan sudah beberapa tahun belakangan. Konflik di antara keduanya pun, bukan hanya soal perang dagang. 

Tapi jauh sebelum itu, ketegangan China dan Amerika Serikat sudah terjadi sejak konflik di Teluk Taiwan. Dilansir dari Fox News, hubungan antara China dan Taiwan ditandai oleh kontak yang terbatas, ketegangan, dan ketidakstabilan, karena fakta bahwa perang sipil hanya berhenti tanpa ada penandatanganan perjanjian damai secara formal.

Taiwan sendiri merupakan sebuah pulau di lepas pantai selatan China, yang sudah diperintah secara independen sejak tahun 1949. China mengklaim bahwa Taiwan masuk ke dalam wilayahnya, sedangkan Amerika memberikan dukungan kepada Taiwan untuk tetap berdaulat.

Dikutip dari laman Kontan, pada tahun 1979, AS menjalin hubungan diplomatik dengan China dengan membuat sebuah komunike yang menyatakan bahwa AS mengakui pemerintah Republik Rakyat Tiongkok sebagai "satu-satunya pemerintah yang sah di Tiongkok." 

Ini ditandatangani oleh Presiden Jimmy Carter saat itu yang juga memutuskan hubungan diplomatik dengan pemerintah di Taiwan. Namun berbulan-bulan setelahnya, Kongres AS mengeluarkan undang-undang yang menegaskan hubungan tidak resmi dan penting dengan Taiwan. 

Undang-undang ini memungkinkan penjualan senjata ke Taiwan untuk pertahanan diri dan tidak mengesampingkan kemungkinan AS membela Taiwan dari serangan China.

Dari sanalah awal mula ketegangan hubungan antara China dan Amerika Serikat, selain dilihat dari trade war. Dan ketegangan China bukan hanya kepada Amerika, melainkan juga kepada negara-negara di Asia, salah satunya ialah Indonesia soal Natuna yang berada dalam kisruh Laut China Selatan.

Jauh sebelum itu, ada sebuah serangan yang dilancarkan China terhadap Tibet pada tahun 1950. Perasaan antipati warga Tibet terhadap Tiongkok mencapai puncaknya pada Februari 1956, ketika Angkatan Udara China membom kompleks biara di Chatreng dan Litang yang menewaskan ribuan pendeta dan pengungsi sipil.

Laman Tempo pada Juli 2020 menyebutkan, India diminta mendukung Tibet untuk kembali menjadi negara yang merdeka. Hal itu ditengarai permusuhan antara China dan India yang memanas setelah perkelahian di Lembah Galwan, akhir Juli lalu.

Menurut Phuntsok (Juru Bicara Anggota Parlemen Tibet di India), menemukan solusi damai untuk masalah Tibet merupakan kunci bagi keamanan India. Selama masalah Tibet tidak diselesaikan, maka konflik di perbatasan Himalaya yang mematikan antara pasukan Cina dan India akan tetap kembali terjadi.

Konflik yang ditimbulkan oleh China bukan itu saja, masih ada beberapa lagi yang salah satunya yaitu Laut China Selatan. Kenapa China berani untuk "ribut" soal LCS? 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x