Mohon tunggu...
Hida Al Maida
Hida Al Maida Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa Sastra Indonesia Universitas Sumatera Utara

Seorang introvert yang menyukai seni, puisi, langit, bintang, hujan, laut, bau buku, dan menulis. Punya kebiasaan aneh berbicara dengan diri sendiri, dan mencoret-coret setiap halaman paling belakang buku pelajarannya karena merasa isi kepalanya terlalu meriah, riuh, dan berisik untuk didiamkan begitu saja. Gemar menulis novel, puisi, serta tertarik tentang banyak hal berkaitan dengan hukum, perempuan, dan pendidikan. Baginya, setiap hal di muka bumi ini adalah keindahan dan makna yang perlu diselami sampai jauh, sampai kita menemukan sesuatu bernama hidup.

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Cerpen: Suatu Hari

27 November 2022   19:32 Diperbarui: 27 November 2022   19:34 158
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Selama ini, Amaral selalu merasa bahwa Felara adalah kekasih yang baik. Kekasih yang manis, pengertian, tidak banyak menuntut, juga selalu ada di saat-saat tersulit. Bagi Amaral lagi, hubungan mereka adalah hubungan paling sehat yang jauh dari debat. Tidak meracuni, sebaliknya mereka malah menjadi tameng untuk satu sama lain.

Namun,

Suatu hari, Felara meneleponnya dengan suara berat. Pukul dua dini hari. Ada suara ingar-bingar yang terlalu kentara di belakangnya. Tidak perlu menebak terlalu jauh--meski hal itu cukup mencengangkan--Amaral bisa tahu di mana Felara berada.

"Aral, sejujurnya aku gak merasa bahagia ketika bersamamu," racaunya berat. Denting gelas dan ujung sepatu yang terbentur meja terdengar.

"Setelah menghabiskan waktu bersamamu, aku tidak merasakan kebahagiaan sepasang kekasih pada umumnya," tambahnya lagi.

Amaral terkejut. Tentu saja.

Ponselnya terlepas dari tangan. Awalnya, Amaral kira dirinya tengah bermimpi. Terlalu larut untuk meyakini perkataan Felara sebagai suatu kenyataan. Namun, saat Amaral mengambil ponselnya lagi dan panggilan dengan Felara masih tersambung, Amaral yakin bahwa yang didengarnya bukanlah mimpi.

Baca juga: Cerpen: "Bertaut"

Hanya saja, Amaral tidak menyangka.

Bukan hanya karena pengakuan Felara, Amaral juga tidak menyangka jika saat ini kekasihnya itu berada di sebuah kelab malam. Detak jantungnya tak lagi beraturan. Kepalanya mendadak sakit, tetapi tidak sesakit hatinya saat ini.

Baca juga: Minggu Warna Ungu

Felara adalah gadis manis yang baik hati. Hobinya belajar dan menghabiskan seluruh sisa waktunya untuk berada di perpustakaan. Kekasihnya itu hampir tanpa cela---karena itulah Amaral jatuh cinta padanya. Jangankan kelab malam, dia bahkan jarang berkumpul-kumpul tidak jelas dengan teman-teman sekelasnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
Mohon tunggu...

Lihat Konten Cerpen Selengkapnya
Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun