Mohon tunggu...
Hery Sinaga
Hery Sinaga Mohon Tunggu... Administrasi - Abdi Negara dan Masyarakat

Pahit atau manis, di telan aja.

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

Cerita Lirih Pasien Isolasi Mandiri

4 Februari 2021   23:03 Diperbarui: 4 Februari 2021   23:12 237 18 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Cerita Lirih Pasien Isolasi Mandiri
Ilustrasi: isolasi mandiri, karantina mandiri, corona, covid-19(Shutterstock)

Saat itu langit tidak begitu cerah, matahari bersinar seadanya seolah tidak ingin menunjukkan wajahnya.

Memantapkan hati untuk melakukan tindakan rapid antigen dengan segera demi sebuah kepastian atas gejala yang menunjukkan belum terpapar atau sudah.

Tidak ada keterkejutan apalagi syok ketika melihat garis 2 sesaat setelah dilakukan tes rapid antigen. 

Sudah menyadari sedari awal dari gejala yang dialami yang mengarah gejala terpapar covid-19. 

Dan ternyata apa yang menjadi kecurigaan selama beberapa hari terjawab sudah.

Hanya bisa pasrah dan berserah tetapi tidak putus asa. Apa harus ditangisi atau disesali? Ya ngak juga. 

Yang penting ada ketenangan dalam batin bahwa kekhawatiran dan tanda tanya tidak lagi mendera.

Begitu sekelumit cerita pembuka dari seorang teman sebut saja namanya Budi. Kenapa harus Budi, ya karna Budi adalah representasi untuk sebuah penamaan.

Memutuskan untuk melakukan isolasi mandiri, bukan karena atas dasar pilihan dari diri sendiri, tetapi memang sudah menjadi kewajiban mengikuti anjuran dokter untuk memutus mata rantai penyebaran virus corona.

Tidak lagi melakukan tindakan lebih lanjut yaitu dengan melakukan tes PCR, karna akan membuang-buang waktu dan tenaga serta biaya, pilihan isolasi mandiri adalah pilihan yang tepat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN