Mohon tunggu...
Hera Veronica
Hera Veronica Mohon Tunggu... Graphic Design

Pecandu Senja | Pemahat Aksara | Penikmat Kopi | Penyuka Kesendirian | Pecinta Musik Metal \m/

Selanjutnya

Tutup

Kuliner Pilihan

Senyum Budhe Penjaja Mie Ayam

1 April 2020   06:10 Diperbarui: 1 April 2020   07:26 82 4 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Senyum Budhe Penjaja Mie Ayam
Doc Pribadi

Kedai Mie Ayam Budhe menjadi tempat makan favorite-ku, cita rasanya yang khas membuat lidah tak henti bergoyang dan membuat aku addict. Untuk selalu kembali dan kembali lagi ketempat itu.

Budhe berjualan di teras rumahnya yang tampak bersih, terawat dan asri. Hijau dedaunan dan pepohonan rindang memanjakan mata dan membuat udara di sekitar terasa sangat sejuk.

Seperti biasanya budhe menyambutku dengan senyum ramahnya, tatkala melihat kedatanganku. Wanita berperawakan mungil dengan potongan rambut pendek yang membuat wajahnya terlihat segar itu menyambutku.

Tanpa banyak bertanya lagi ia sudah tau pesananku "Mie Ayam Karo sikil". Dan sudah seperti di rumah sendiri saat budhe tengah membuatkan pesanan untuku, aku mengambil sediri minuman segar dari peti sejuknya.

Tak lama berselang budhe datang dengan membawa baki berisi pesananku, dengan keramahannya disertai seulas senyum budhe-pun mempersilahkanku untuk memakan hidangan yang tersaji di meja.

Sebelum menyantap makanan kesukaanku yang sangat menggugah selera itu, aku berdo'a terlebih dahulu. selepas itu dengan lahapnya aku memakan mie ayam buatan budhe, yang terkenal nikmat tiada duanya.

"hmm... very delicious...!"
"meuni raos pisan euyyy..."

Bundhe selalu menjaga kualitas makanannya, sekalipun harga membumbung tinggi budhe tidak pernah menggantinya dengan bahan makanan yang kualitasnya rendah. Karena rasa itu  terletak di ujung lidah, dan rasa itu tidak mungkin bisa berdusta.

Rasa tidak bisa menipu. Yang enak sudah pasti enak untuk di nikmati, di makan hingga tandas tak tersisa. Dan pelanggan pasti akan selalu kembali lagi dan lagi.

Budhe mensiasatinya mengurangi sedikit saja dari porsinya, namun harga tetap sama. Dari waktu ke waktu budhe selalu menjaga cita rasanya mie ayam olahannya dan rasa itu tidak pernah berubah sedikitpun hingga kini.

Membayangkan semangkuk mie + ceker ayam membuat liurku serasa ngeces terus.

Written By Hera Veronica
Jakarta, April 1,2020

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x